November 30, 2022
Spread the love

Minggu (5 Mei) walikota Senegal menguburkan 11 anak yang tewas dalam kebakaran rumah sakit, kata walikota Senegal. Tragedi itu telah memicu kemarahan terhadap sistem perawatan kesehatan negara itu.

Kebakaran di Kota Tifuan pada Rabu malam (25/5) merupakan yang terbaru dari rangkaian kematian rumah sakit yang mengekspos kerentanan sistem perawatan kesehatan Senegal, menurut situs berita VOA Indonesia, Senin (30). /5/). 2022).  slot indo

Baca juga

Kamis (26/5) Presiden Macky Sal memecat menteri kesehatannya. Namun, bagi banyak orang Senegal ini tidak cukup dan mereka khawatir akan lebih banyak tragedi yang akan muncul di masa depan.

Bulan lalu, permintaan untuk operasi caesar ditolak di sebuah rumah sakit umum di kota Luga, dan wanita hamil yang kelebihan berat badan itu meninggal.

Kesebelas anak yang tewas dalam kebakaran pada hari Rabu itu dimakamkan di bangsal bersalin di Pemakaman Tipuan setelah pemakaman diadakan atas permintaan keluarga yang ditinggalkan.

Kebakaran di rumah sakit Mam Abdel Aziz Si ​​Dabbakh itu diduga akibat korsleting.

Dia menambahkan bahwa tiga anak berhasil diselamatkan. Menteri Kesehatan Senegal Abdulaye Diouf Sar telah dipecat.

Tragedi itu telah menyebabkan gelombang kesedihan dan kemarahan di seluruh Senegal atas keadaan fasilitas perawatan kesehatan Senegal yang rusak.

Keluarga tersebut bergegas ke Rumah Sakit Davah di kota Mam Abdo Aziz untuk memeriksa apakah bayinya masih hidup.

Beberapa ditemukan menangis di luar dengan tangan di kepala, diliputi oleh berita bahwa anak-anak termasuk di antara yang tewas.

Seorang pemuda bernama Abdo mengatakan kepada BBC “Kami hancur.”

“Bulan lalu, ipar saya melahirkan tetapi meninggal. Gadis itu lahir di bulan ke-7 kehamilan, jadi dia harus menerima perawatan dan saat ini menjadi salah satu korban kebakaran ini.”

Di antara yang tewas, Mustafa Cisse mengatakan kepada Reuters dengan keponakannya yang berusia tiga minggu, Mohammed.

Ibunya Ramata Gye juga meninggal setelah melahirkan, dan dia dan suaminya Haji Goy telah berusaha untuk memiliki anak selama 7 tahun dan Muhammad adalah putra tunggal mereka.

“Sangat memilukan baginya kehilangan istri dan anak-anaknya,” kata Sishi.

“Aku bahkan tidak bisa menatap matanya.”

“Apakah ini rencana Tuhan atau hanya rumah sakit Senegal yang gagal? Kita harus menanyakan pertanyaan ini kepada pemerintah,'” tambah Cisse.

Menurut AFP, mengutip laporan media lokal, rumah sakit baru saja dibuka dan Presiden Macky Sal mengumumkan masa berkabung nasional selama tiga hari.

“Belasungkawa terdalam saya untuk ibu saya dan keluarganya,” tulisnya di Twitter.

”Saya mendengar tentang kebakaran tadi malam, tetapi saya tidak memberi tahu putri saya. Saya menunggu sampai pagi untuk memberi tahu dia,” kata Nde Absa Gwi, yang kemudian mengetahui bahwa cucunya telah meninggal.

“Ini merusak seluruh Senegal,” Osman Keen, seorang penduduk Tipuan, mengatakan kepada Reuters.

“Situasinya sangat disayangkan dan sangat menyakitkan,” kata Menteri Kesehatan Saar sebelum dipecat.

Dia menghadiri pertemuan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) di Jenewa pada saat itu, di mana dia mengatakan penyelidikan masih berlangsung dan dia akan segera berhenti bepergian untuk kembali ke Senegal.

Banyak pengamat mengatakan bahwa sistem perawatan kesehatan Senegal memiliki masalah dengan personel, infrastruktur, peralatan, dan pendanaan.

Ada juga keluhan tentang standar kesehatan ini di daerah perkotaan dan apa yang dapat diakses oleh orang-orang di daerah pedesaan.

Ketika kerabat tiba di rumah sakit, mereka ingin tahu apa yang terjadi pada anak-anak mereka dan mengapa.

Anggota parlemen oposisi Mamadu Ramine Diallo mentweet, “Lebih banyak anak-anak yang mengalami luka bakar di rumah sakit umum… Ini tidak dapat diterima.”

Amnesty International Amnesty International dalam sebuah tweet mendesak pemerintah untuk “membentuk komisi penyelidikan independen yang akan meminta pertanggungjawaban dan menghukum pelaku, terlepas dari tingkat lembaga nasional.”

Amnesty International menyerukan pengujian bangsal neonatal di Senegal setelah insiden serupa di kota utara Linguire tahun lalu.

Kebakaran terjadi di bangsal kebidanan dan ginekologi rumah sakit, menewaskan empat bayi baru lahir, dan walikota pada saat itu mengatakan AC ruang bersalin mati.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *