Oktober 7, 2022
Spread the love

Bencana akibat kebakaran di pompa atau pom bensin di Ghana pada Rabu 3 Juni 2014. Jumlah kematian yang tercatat tidak sedikit.

“Sekitar 150 orang tewas dalam kebakaran pompa bensin di ibukota Ghana, Accra,” kata para pejabat.

Kebakaran terjadi di sebuah pompa bensin Accra pada Rabu malam. Banyak tunawisma dan kekurangan listrik karena orang-orang di kota berjuang untuk mengatasi hujan deras selama dua hari. slot singapore

Banjir dapat menghambat operasi penyelamatan dan memicu kebakaran, lapor Sami Darko, koresponden BBC di Accra.

Presiden John Dramani Mahama mengumumkan masa berkabung nasional selama tiga hari, mulai Senin, 9 Mei.

Wartawan itu mengatakan dia yakin orang-orang berada di pom bensin untuk berlindung dari hujan ketika kebakaran terjadi.

Para pejabat mengatakan sedikitnya 25 orang tewas dalam banjir tersebut.

Presiden Mahama mengunjungi sebuah pompa bensin yang terbakar dan menggambarkan kematian itu sebagai “bencana” dan “hampir belum pernah terjadi sebelumnya.”

“Saya pikir sudah waktunya bagi kita untuk mengeluarkan rumah kita dari air dan orang-orang harus memahami bahwa itu perlu untuk menyelamatkan orang lain,’” katanya.

Setelah pertemuan darurat antara kabinet dan pemimpin keamanan tentang bagaimana menangani banjir, pemerintah mengatakan akan menghabiskan £9 juta ($14 juta) untuk membantu korban banjir.

Sekolah-sekolah di seluruh ibu kota telah ditutup dan anak-anak telah diinstruksikan untuk tinggal di dalam rumah.

Saat kebakaran terjadi, sopir bus Yao Apurb sedang tertidur di mobilnya yang diparkir di sebuah pompa benin.

Dia mengatakan dia melompat ke dalam banjir dan membakar wajahnya ketika dia keluar untuk mencari udara.

“Air menyapu saya [di seberang jalan],” tambahnya. “Saya melihat banyak orang berteriak dan menjerit.”

Otoritas pemadam kebakaran Ghana mengatakan banjir membantu memadamkan api.

Menurut Associated Press, air “memicu solar dan bensin dari sebuah pompa bensin, dan memicu kebakaran di rumah terdekat yang menyebabkan ledakan,” Associated Press melaporkan.

Banyak rumah terendam banjir dan orang-orang dipaksa keluar dari tempat tidur mereka dan berjalan-jalan dengan piyama mereka.

Seorang pria mengatakan kepada stasiun radio lokal bahwa dia menempatkan anak-anak di lemari untuk menjaga air keluar dari rumahnya.

Ahli meteorologi mengatakan akan ada lebih banyak hujan.

Hujan deras selama dua hari membuat sebagian besar kota bertekuk lutut.

Ada adegan kacau di mana mobil dimuat ke dalam air dan banyak jalan ditutup.

Ratusan orang dikurung di kantor, dan beberapa harus bermalam di mobil mereka karena kemacetan lalu lintas.

Membanjiri gardu induk yang rusak, memperburuk kekurangan daya yang sedang berlangsung, mengakibatkan pemadaman listrik di beberapa bagian Accra.

Banyak rumah terendam banjir dan orang-orang dipaksa keluar dari tempat tidur mereka dan berjalan-jalan dengan piyama mereka.

Seorang pria mengatakan kepada stasiun radio lokal bahwa dia menempatkan anak-anak di lemari untuk menjaga air keluar dari rumahnya.

Layanan Cuaca Nasional mengatakan lebih banyak hujan diperkirakan akan turun setelah kebakaran hutan.

Bencana tersebut telah menimbulkan kekhawatiran baru tentang infrastruktur kota yang tidak memadai.

Ama Boateng dari pulau itu melaporkan dari Accra bahwa kota dan seluruh Ghana terkena dampak hujan lebat.

Tayangan televisi menunjukkan mayat menumpuk di belakang truk pickup dan mayat hangus lainnya terperangkap di puing-puing.

Mengutip pulau itu, banjir di sekitar lokasi telah menghambat upaya penyelamatan dan pemulihan.

Seorang pejabat dari rumah sakit militer 37 terdekat mengatakan bahwa kamar mayat penuh.

Presiden John Dramani Mahama mengunjungi tempat kejadian, menggambarkan jumlah kematian sebagai “bencana” dan menyatakan belasungkawa kepada keluarga para korban.

Michael Plange, yang tinggal beberapa blok jauhnya, mengatakan beberapa orang dievakuasi ke gudang stasiun untuk menghindari hujan dan meledak.

Juru bicara Departemen Pemadam Kebakaran Ghana Billy Anglett mengatakan: “Banjir itu menumpahkan solar dan bensin dari sebuah pompa bensin dan memicu kebakaran di sebuah rumah di dekatnya.”

Kematian akibat ledakan dan banjir diperkirakan akan meningkat.

kurangnya infrastruktur

Ledakan itu kemungkinan akan meningkatkan kritik atas kegagalan pemerintah untuk memperbaiki infrastruktur.

Hujan deras minggu ini sangat deras, tetapi meskipun hujan lebat di bulan Juni tidak jarang, sistem drainase Accra masih belum memadai.

Daerah di mana ledakan terjadi adalah jantung Accra, yang telah menjadi kawasan komersial dengan banyak bank dan kantor selain perumahan.

Beberapa halte bus menghubungkan area ini dengan bagian kota lainnya.

Pengemudi yang banjir di Accra meninggalkan mobil mereka di jalan.

Kementerian Pendidikan telah menginstruksikan semua anak yang tidak bersekolah hingga Kamis pagi untuk tinggal di rumah.

Kota ini juga mengalami krisis energi dalam beberapa tahun terakhir yang menyebabkan pemadaman listrik selama 48 jam, yang mengakibatkan protes besar-besaran oleh semua orang mulai dari pekerja manual hingga bintang film lokal.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.