September 29, 2022
Spread the love

Laporan Jurnalis, Nur Vibriana Trinograhini

MOSKOW – Anak perusahaan Google di Rusia dikabarkan bangkrut setelah pihak berwenang menyita rekening bank, sehingga mempersulit karyawan dan penjual untuk membayar gaji mereka.

Meski bangkrut, juru bicara Google mengatakan Rabu (18/5/2022) bahwa layanan pencarian dan layanan gratis seperti YouTube akan tetap beroperasi di Rusia. slot gacor gampang jp

Beberapa bulan lalu, Google mendapat tekanan dari Rusia untuk membatasi akses ke YouTube oleh beberapa media Rusia, tetapi gagal menghapus konten yang dianggap ilegal oleh otoritas nasional.

“Pihak berwenang Rusia menyita rekening bank Google Rusia, sehingga tidak memungkinkan bagi kami untuk mengoperasikan kantor kami di Rusia, termasuk mempekerjakan dan membayar karyawan yang tinggal di Rusia, membayar gaji pemasok dan pemasok, serta memenuhi kewajiban keuangan lainnya. Google Rusia bersedia mengajukan pailit ,” kata juru bicara Google.

Pada bulan April, Tsargrad TV, saluran TV milik pengusaha Rusia Konstantin Malofeev, dijual seharga 1 miliar rubel (sekitar $15 juta) setelah pejabat penegak hukum Rusia gagal mendapatkan kembali akses ke akun YouTube saluran oleh Google. ) disita.

Google tidak segera mengkonfirmasi apakah penyitaan yang dilaporkan di Tsargrad TV adalah penyebab kebangkrutan ini atau apakah penyitaan lain terjadi.

Basis data Biro Penyitaan Federasi Rusia mencatat dua penyitaan sejak pertengahan Maret, tanpa merinci jumlah, denda, dan biaya penegakan hukum lainnya. Namun, layanan tersebut mengkonfirmasi bahwa mereka telah menyita aset dan properti Google.

Google mengatakan telah memindahkan banyak karyawannya ke luar negeri sejak invasi Rusia ke Ukraina dimulai pada 24 Februari. Namun, beberapa staf memutuskan untuk tinggal di Rusia.

Menurut memo yang diposting Rabu di Fedresurs, registri resmi Rusia, anak perusahaan Google akan menyatakan kebangkrutan mulai 22 Maret karena tidak dapat memenuhi kewajiban keuangannya, termasuk uang pesangon, kompensasi dan pembayaran kepada karyawan dan mantan karyawannya. Untuk gaji wajib bagi karyawan. karyawan. Sekarang.

Google, yang untuk sementara menghentikan penjualan iklan dan sebagian besar operasi bisnis lainnya di Rusia, mengatakan layanan gratis seperti Gmail dan Maps akan tetap tersedia untuk pengguna Rusia.

Rusia mengatakan pada Selasa (17/5/2022) bahwa pihaknya tidak memiliki rencana untuk memblokir layanan YouTube. Langkah ini harus dihindari karena bisa menyakitkan bagi pengguna Rusia.

Kepala eksekutif Rostelekom Mikhail Osevsky mengatakan pada hari Rabu bahwa layanan Google masih beroperasi seperti biasa di Rusia, kantor berita Rusia TASS melaporkan.

Sementara itu, pada bulan Desember, Rusia mendenda Google 7,2 miliar rubel karena gagal menghapus konten yang dianggap ilegal.

Menurut data dari pejabat pengadilan Rusia, denda tidak termasuk biaya eksekusi 506 juta rubel.

Pendapatan anak perusahaan Google di Rusia pada tahun 2021 mencapai 134,3 miliar rubel, lapor kantor berita Interfax.

Google mengatakan bulan lalu bahwa Rusia menyumbang 1% dari $2,6 miliar dalam penjualan tahun lalu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.