Oktober 5, 2022
Spread the love

Antigen adalah istilah yang sering muncul di masa pandemi. Tes antigen merupakan salah satu tes yang dilakukan untuk mendeteksi virus COVID-19. Bahkan tes antigen adalah tes wajib bagi orang yang bepergian ke tempat kerja atau memiliki interaksi yang intens di depan umum selama epidemi.

Baca juga slot gacor

Secara umum, antigen adalah istilah yang berhubungan dengan sistem imun. Antigen adalah bagian yang dapat memicu respon imun. Memahami antigen adalah cara penting untuk mempelajari bagaimana sistem kekebalan dibangun.

Antigen adalah istilah yang sering dikacaukan dengan antibodi. Antibodi dan antigen adalah bagian penting dari sistem kekebalan, tetapi mereka memiliki peran yang berbeda. Berikut rangkuman apa itu antigen dan perbedaannya dengan antibodi, rangkum Liputan6.com dari berbagai sumber (25 Mei 2022).

Pelepasan MedlinePlus, antigen, adalah zat apa pun yang menyebabkan sistem kekebalan memproduksi antibodi untuk melawannya. Ini berarti bahwa sistem kekebalan tidak mengenali zat tersebut dan mencoba melawannya. Antigen dapat berupa bahan kimia, bakteri, virus, atau zat lingkungan seperti serbuk sari. Antigen juga dapat diproduksi oleh tubuh.

Sangat baik untuk kesehatan, antigen adalah molekul yang merangsang respon imun dengan mengaktifkan sel darah putih (white blood cell) untuk melawan penyakit. Adanya antigen tersebut menyebabkan sel darah putih membentuk sel yang disebut antibodi untuk melawan antigen tersebut. Tubuh harus dapat mengenali apa yang ada dan apa yang bukan, dan antigen merupakan bagian penting dari proses ini. Ketika tubuh mengenali antigen, itu memulai respon imun.

Antigen dapat dibagi menjadi dua kelompok utama: antigen asing atau heterolog dan autoantigen. Berikut penjelasannya.

antigen asing

Antigen asing atau heterolog adalah jenis antigen yang berasal dari luar tubuh. Ini termasuk bakteri, virus, racun ular, beberapa protein makanan, protozoa, alergen, dan zat yang diproduksi atau ditemukan di sel lain.

autoantigen

Autoantigens, atau autoantigens, adalah antigen yang dibuat tubuh untuk melawan sel dan biasanya merupakan gejala penyakit seperti penyakit autoimun. Autoantigen sudah ada di dalam tubuh dan seharusnya tidak memicu respons imun pada individu yang sehat karena tubuh harus tahu bahwa itu tidak berbahaya. Namun, terkadang tubuh bekerja secara tidak benar sehingga menyebabkan peradangan autoimun.

Tes antigen yang diluncurkan hari ini oleh Medical News adalah tes yang mendeteksi antigen dalam sampel yang dikumpulkan dari tubuh. Antigen ini bisa berupa protein yang membentuk virus seperti SARS-CoV-2, virus penyebab COVID-19.

Pengujian antigen memiliki keunggulan kesederhanaan dan kecepatan. Pengujian antigen dapat dengan cepat mengidentifikasi penanda permukaan yang mudah ditemukan di bagian luar virus. Karena virus cenderung berkembang biak dan terkumpul dalam jumlah banyak, menyeka hidung atau tenggorokan akan mempermudah pengambilan sampel.

Untuk menguji antigen, sampel swab diambil dari hidung dan tenggorokan dan ditempatkan dalam cairan yang mengandung sabun dan garam yang memecah molekul dan sel. Kemudian mereka akan mengoleskan cairan ke strip tes yang mengandung antibodi spesifik terhadap virus. Antibodi pada strip menempel pada antigen dalam sampel seperti halnya di dalam tubuh. Garis yang terlihat menunjukkan adanya virus atau antigen lain dalam sampel positif.

Tes antigen dapat memberikan hasil dalam hitungan menit. Namun, tes ini mungkin tidak seakurat tes PCR, bentuk tes lain yang umum digunakan untuk COVID-19.

Antigen dan antibodi adalah dua entitas yang sangat berbeda. Singkatnya, antibodi adalah glikoprotein yang diproduksi sebagai respons terhadap antigen spesifik. Antigen, di sisi lain, adalah zat asing (biasanya berbahaya) yang merangsang respons imun untuk merangsang produksi antibodi.

Healthline Releases, antibodi juga disebut imunoglobulin atau Igs. Mereka adalah protein tipe Y yang dibuat oleh limfosit B atau sel B dari sistem kekebalan tubuh. Sel B menyerang dan membunuh virus dan racun lain di luar sel. Mereka melakukan ini dengan membuat antibodi yang spesifik untuk satu jenis antigen.

Antibodi spesifik ini menjebak antigen spesifik dan menandainya untuk diserang. Antibodi juga memblokir antigen ini, menjauhkannya dari sel sehat. Pada akhirnya, antibodi membunuh antigen ini dan menghentikan infeksi.

Ketika Kesehatan Sangat Baik dirilis, tes antibodi bekerja secara berbeda dari tes antigen karena dapat dilakukan bahkan setelah antigen keluar dari tubuh. Tes ini digunakan untuk menentukan apakah infeksi telah terjadi dengan menyaring antibodi yang terbentuk saat respons imun terjadi.

Berbeda dengan tes antigen COVID-19, tes antibodi dapat dilakukan setelah infeksi hilang. Saat mengembangkan vaksin, peneliti akan memeriksa untuk melihat apakah orang yang divaksinasi menghasilkan antibodi.

Bergantung pada antibodi yang diukur, tes ini dapat mengetahui apakah tubuh mulai melawan infeksi COVID-19 atau berapa hari seseorang telah terinfeksi. Hal ini berguna untuk mengetahui apakah seseorang telah terinfeksi COVID-19 untuk sementara waktu. Namun, itu mungkin bukan cara yang dapat diandalkan untuk mengetahui apakah seseorang sebelumnya telah terinfeksi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.