Oktober 7, 2022
Spread the love

Amerika Serikat mendukung klaim Taiwan bahwa selat yang memisahkan Taiwan dan daratan Cina adalah jalur air internasional.

Ini adalah penyangkalan berkelanjutan atas klaim China untuk menjalankan kedaulatan atas jalur strategis.

Selat Taiwan sering menjadi sumber ketegangan militer sejak pemerintah Republik China yang kalah melarikan diri ke Taiwan pada tahun 1949 setelah kalah perang saudara dengan partai komunis yang mendirikan Republik Rakyat China.

Dalam beberapa tahun terakhir, kapal perang AS dan terkadang kapal dari sekutu seperti Inggris dan Kanada telah berlayar di selat itu, membuat marah China.  rtp slot gacor malam ini

Kementerian Luar Negeri Republik Rakyat Tiongkok mengatakan pada hari Senin, 13/06/2022 bahwa Tiongkok “akan menikmati kedaulatan, kedaulatan, dan yurisdiksi atas Selat Taiwan”, dan menjelaskan bahwa beberapa negara tidak benar menyebut Taiwan. Selat sebagai perairan internasional.

“Selat Taiwan adalah jalur air internasional, artinya kebebasan di laut lepas, termasuk kebebasan navigasi dan penerbangan, dijamin di bawah hukum internasional,” kata juru bicara Departemen Luar Negeri Ned Price kepada Reuters.

Price mengutip Kantor Berita Pusat AS yang mengatakan, “Dunia memiliki kepentingan yang berkelanjutan dalam perdamaian dan stabilitas Selat Taiwan, dan kami melihat Selat Taiwan sebagai pusat keamanan dan kemakmuran di kawasan Indo-Pasifik yang lebih luas.”

Dia menegaskan kembali kekhawatiran AS tentang “penyelidikan dan pemaksaan agresif China sehubungan dengan Taiwan,” dan AS akan “terus terbang, berlayar, dan beroperasi di mana pun hukum internasional mengizinkan, termasuk melalui Selat Taiwan.”

Perdana Menteri Taiwan Suqingchang mengatakan pada hari Rabu bahwa “selat itu tidak berarti laut pedalaman China”.

Sekretariat Taiwan China mengatakan pemerintah Taipei “bekerja dengan kekuatan luar untuk mengangkat masalah ini.”

“(Ini) merugikan kepentingan rakyat di kedua sisi Selat Taiwan dan mengkhianati kepentingan bangsa China,” kata Ma Xiaoguang, juru bicara kantor Beijing.

China tidak pernah meninggalkan penggunaan kekuatan untuk mengendalikan Taiwan dan menganggap Taiwan sebagai bagian yang tidak dapat dicabut dari wilayahnya.

Taiwan bersikeras bahwa China tidak memiliki hak untuk berbicara atau mengklaim kedaulatan, mengatakan bahwa hanya Taiwan yang dapat memutuskan masa depan mereka sendiri, dan bahwa Republik Rakyat China tidak pernah menguasai bagian mana pun dari pulau itu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.