September 29, 2022
Spread the love

Selain olahraga, makan buah dan sayur sangat bermanfaat bagi kesehatan tubuh.

Bagi yang sedang diet, kandungan nutrisi buah dan sayur dapat membantu program diet.

Ada banyak cara yang bisa Anda lakukan untuk mengkonsumsinya. Bisa dimakan apa adanya atau dijadikan minuman segar seperti jus. asia togel

Nah, Anda bisa menggunakan alat-alat terkenal seperti blender dan juicer untuk membuat jus segar.

Ada banyak jenis dan jenis juicer dan blender yang berbeda di pasaran.

Ada juicer biasa dan ada juicer lambat. Tergantung pada ukurannya, ada juga juicer kompak atau biasa disebut portable.

Jadi, dari segi khasiat, apa yang baik untuk diet? Blender atau juicer yang bagus?

Nah, sebelum Anda membeli blender atau juicer, perhatikan dulu perbedaan keduanya dan cari tahu mana yang tepat untuk diet Anda.

pengaduk

Blender merk Philips merupakan salah satu produk blender yang paling populer di pasaran.

Secara fungsional, blender dapat digunakan untuk membuat jus serta menggiling bumbu, daging, dan bahkan es batu.

Cara kerja blender adalah dengan menggunakan pisau yang berputar dengan kecepatan tinggi untuk memotong buah atau sayuran.

Dengan blender, semua bagian buah atau sayuran yang diproses baik dalam satu mangkuk atau diblender menjadi satu.

Alat ini tidak hanya memisahkan ampas atau jus dari buah dan sayuran, tetapi juga mencampur, menghancurkan, dan melembutkan semua yang masuk ke dalam unit.

Dengan blender, cukup tempatkan buah atau sayuran dalam wadah dan mesin blender akan langsung mulai menggiling.

Blender juga menghancurkan daging sayuran atau buah-buahan yang ditambahkan, membuat jus lebih padat.

Namun, karena buah dipotong dengan pisau yang berputar dengan kecepatan tinggi, maka akan mempengaruhi produksi jus.

Kecepatan putaran pisau yang tinggi dapat menyebabkan oksidasi yang mempengaruhi komposisi nutrisi jus.

Blender lebih cocok untuk membuat smoothie dengan buah-buahan berserat tinggi seperti semangka, semangka, tomat, dan pepaya.

tekan

Juicer adalah alat yang digunakan untuk membuat jus segar, yang hanya menghasilkan jus murni.

Ada banyak jenis juicer yang berbeda di pasaran, tetapi yang paling populer adalah juicer biasa atau tradisional dan juicer lambat.

Juicer biasa atau biasa dikenal sebagai juicer sentrifugal dan juicer lambat dikenal sebagai juicer kunyah.

Mereka datang dalam berbagai ukuran, ada yang besar dan ada yang kompak atau portable juicer.

Keduanya sama-sama dapat mengekstrak jus dari buah dan sayuran.

Perbedaan besar antara juicer dan slow juicer adalah cara kerjanya.

Juicer biasa biasanya menggunakan pisau pemotong yang berputar sangat cepat, seperti blender.

Pengguna dapat memasukkan buah atau sayuran utuh langsung ke dalam mesin, yang akan memisahkan jus dan sayuran dari ampasnya.

Parutan berbentuk cakram menghancurkan dan menggiling bahan untuk mengeringkan kuah yang tersimpan di dalamnya.

Jus yang dihasilkan kemudian ditarik ke tepi disk dengan gaya sentrifugal, yang dikelilingi oleh penutup jaring halus.

Jaring kemudian memisahkan jus dari sisa ampas saat melewatinya.

Jus yang disaring kemudian dijatuhkan di bawah cakram pemotong dan diarahkan dari jus melalui nosel ke dalam wadah yang telah disiapkan.

Sebuah juicer biasa dapat bekerja dengan cepat. Dengan menekan tutup juicer sepenuhnya, jus dari buah dan sayuran dapat langsung diekstraksi.

Namun, saat alat ini berfungsi, suaranya bisa sangat keras.

Sedangkan slow juicer merupakan teknologi slow juicer yang tidak menggunakan mata pisau melainkan menggunakan sekrup.

Juicer lambat bekerja dengan obeng lambat untuk menghancurkan buah atau sayuran secara perlahan sambil menambahkannya.

Menggunakan juicer lambat memerlukan pemantauan dan mengharuskan pengguna untuk menambahkan juicer satu per satu.

Oleh karena itu, menggunakan slow juicer membutuhkan waktu lebih lama untuk menghasilkan jus dibandingkan juicer dan blender biasa.

Kecepatan putaran mesin ini biasanya sekitar 40-100 putaran per menit, yang berbeda dengan juicer yang sangat tinggi 10.000 putaran per menit atau lebih.

Cara kerjanya mempengaruhi hasil jus yang didapat. Sebuah juicer lambat dapat mencapai hasil jus yang maksimal.

Kandungan nutrisi jus tetap terjaga karena tidak menghasilkan panas sebanyak jus dalam blender atau juicer biasa.

Jus yang dihasilkan oleh mesin ini lebih berbusa dan kurang beraroma.

Serat buah dan sayuran dipisahkan atau menjadi bubur kering, yang lebih kering daripada juicer biasa.

Itu membuat hasil jus lebih cair dibandingkan jus di juicer biasa, belum lagi blender.

Apa yang baik untuk diet?

Gula merupakan salah satu musuh utama saat menjalankan program diet.

Orang yang membuat jus menggunakan blender biasanya menambahkan gula.

Oleh karena itu, ketika membuat jus dengan blender, itu dihancurkan tanpa meninggalkan ampas, jadi penting tidak hanya untuk mengurangi asupan gula tetapi juga untuk menghindarinya.

Di sisi lain, mengolah buah dengan juicer hanya membutuhkan kadar air buah, sehingga hampir tidak ada tambahan gula.

Juga, seperti yang dijelaskan di atas, cara kerja juicer lambat memberi Anda nutrisi yang lebih baik daripada juicer dan blender biasa.

Berapa harganya?

Mengetahui perbedaannya, mana yang memiliki harga yang menguntungkan?

Harga slow juicer di pasaran relatif lebih mahal dibandingkan dengan juicer dan blender biasa.

Hal ini karena juicer tidak hanya menggiling buah dan sayuran, tetapi juga menghilangkan daging untuk membuat jus dengan nilai gizi tinggi.

Dapat dikatakan bahwa mesin yang digunakan oleh juicer lebih kompleks daripada blender.

Namun, jika anggaran Anda terbatas dan Anda masih menginginkan minuman yang sehat dan segar, Anda dapat memilih juicer atau blender biasa.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.