Oktober 5, 2022
Spread the love

Biro Imigrasi Jakarta bekerja sama dengan polisi berhasil menangkap tersangka kasus penipuan bantuan sosial (Bansos) Covid-19 senilai Rp105 miliar, buronan yang dikejar polisi Jepang. Indonesia.

Dede Prasetyo, Kepala Inspektur Jenderal Polri, mengatakan berikut konfirmasinya, Rabu (6/6/2022): 

Menurut Didi, tersangka Mitsuhiro Taniguchi, 47, ditangkap di Kalerejo, Lampung Tengah, pada Selasa, 7 Juni sekitar pukul 22.30 WIB oleh Kantor Imigrasi Bandar Lampung bersama Polsek Kalerejo dan Polda Lampung Tengah.   slot online

Didi mengatakan, “Subjek TM dipindahkan ke Kantor Pengawasan dan Penegakan Imigrasi untuk ditindaklanjuti berdasarkan undang-undang keimigrasian.”

Polisi bekerja sama dengan polisi dan pejabat imigrasi Jepang dalam menangani tersangka buronan Indonesia, Mitsuhiro Taniguchi, 47 tahun. Dia adalah tersangka dalam penipuan Bantuan Sosial COVID-19 (PANSOS) Rs 105 miliar di Prefektur Sakura.

Sebelumnya, polisi telah aktif bekerja sama untuk menginformasikan kebenaran tentang para pengungsi Jepang yang melarikan diri ke Indonesia.

“Polisi secara aktif bekerja sama dengan Polisi Jepang (NPA) dan pihak terkait atau kantor imigrasi untuk melacak keberadaan mereka yang terlibat,” kata Didi. ” Bagi wartawan, Selasa (6/7)./2022).

Polisi di Tokyo, Jepang, menangkap tiga anggota keluarga pada 30 Mei 2022, atas tuduhan penipuan terkait menerima sejumlah besar manfaat COVID-19 untuk bisnis kecil yang tertekan.

Polisi juga menempatkan Mitsuhiro Taniguchi, 47, yang diyakini telah melarikan diri dari Jepang ke Indonesia sejak Agustus 2020, di urutan keempat dalam daftar buronan internasional.

Departemen Kepolisian Metropolitan percaya bahwa kelompok yang dipimpin oleh keluarga Mitsuhiro membuat ratusan tawaran bantuan palsu dan menerima sekitar 960 juta yen (105,8 miliar rupiah).

Polisi meyakini kasus ini merupakan yang terbesar dalam sejarah penipuan bantuan sosial yang hanya melibatkan satu kelompok di Jepang.

Polisi menangkap mantan istri Mitsuhiro, Rii Taniguchi, 45, sebagai eksekutif bisnis. Putra sulungnya, Daiki (22), yang pekerjaannya tidak diketahui. Dan putra keduanya, yang saat itu berusia 19 tahun, berusia 21 tahun.

Penyelidik mengatakan tiga orang telah membuat penawaran palsu, mengklaim bahwa penjualan turun karena pandemi dari Juni hingga Agustus 2020 atas permintaan tiga orang lain yang tinggal di Tokyo dan Prefektur Hyogo. Ketiganya dituduh menggelapkan 3 juta yen dengan menipu pemerintah untuk mendukung COVID-19.

Mitsuhiro Taniguchi tampaknya telah menginstruksikan ketiga tersangka untuk mengajukan pernyataan palsu yang disiapkan oleh putra kedua atas nama seseorang yang terdaftar di kantor pajak dan untuk mendapatkan salinannya. Penyelidik mengatakan mantan istri dan putra tertua telah melalui proses penawaran tunjangan pada saat itu.

Mitsuhiro Taniguchi dan kelompoknya tampaknya telah membuat 1.780 penawaran palsu dengan nama yang dikumpulkan dari seluruh negeri melalui seminar dengan kenalan yang mengklaim “siapa pun dapat menghasilkan uang”.

Dari jumlah tersebut, lebih dari 960 telah mendapat manfaat dari penipuan. Diyakini bahwa mereka menerima ratusan ribu yen di setiap pertunjukan sebagai hadiah dari orang-orang yang memberikan nama mereka kepada mereka.

Penyelidik percaya Mitsuhiro Taniguchi telah berulang kali membuat penawaran palsu untuk membantu dengan bantuan epidemi, menciptakan kelompok lebih dari selusin orang, terdiri dari banyak kenalan serta keluarganya.

Pada Agustus 2020, kantor dukungan menemukan rencana setelah berkonsultasi dengan polisi Tokyo. Polisi percaya bahwa Mitsuhiro Taniguchi meninggalkan Jepang dua bulan kemudian dan pergi ke Indonesia.

Departemen Kepolisian Metropolitan Tokyo percaya kelompok itu mengadakan pengarahan tentang hibah untuk dengan cepat mengumpulkan identitas orang-orang dalam waktu singkat dan kemudian mengajukan proposal penipuan.

Menurut sumber, Taniguchi, 47, yang bekerja sebagai perwakilan dari perusahaan manajemen restoran di daerah Roppongi Tokyo, mengadakan seminar di kantor perusahaan dan restoran keluarga. Dia menelepon kenalannya dan mengklaim bahwa siapa pun dapat menghasilkan uang melalui program tersebut. Mereka dikabarkan telah mengajukan permohonan hibah.

Untuk melakukan ini, pemohon harus memberikan identifikasi seperti SIM, informasi rekening bank tempat dana dapat ditransfer, dan salinan pengembalian pajak.

Sumber mengatakan Taniguchi dan kelompoknya meminta peserta simposium untuk memberikan salinan ID mereka dan menulis nama dan alamat mereka pada pengembalian pajak yang disiapkan oleh kelompok.

Sumber mengatakan kelompok itu dengan curang mengisi formulir yang menyatakan bahwa perusahaan peserta memiliki setidaknya beberapa penjualan sebelum pandemi COVID-19.

Menurut sumber, putra kedua Taniguchi, 21, dan anggota lainnya kemudian mengajukan pengembalian pajak ke kantor pajak dan memperoleh salinannya.

Kelompok tersebut mengajukan proposal penipuan atas nama perusahaan yang dijalankan oleh mantan istri Taniguchi pada 1 Mei 2020, saat program subsidi pemerintah dimulai. Selama empat bulan berikutnya, kelompok itu tampaknya telah membuat sekitar 1.780 penawaran palsu atas nama-nama orang dari 36 provinsi yang dikumpulkan melalui seminar dengan kenalan.

Lebih dari 960 proposal dukungan ini telah disetujui. Pemerintah menawarkan hingga 1 juta yen per kasus kepada mereka yang memberikan nama. Taniguchi dan kelompoknya tampaknya menerima hadiah hingga ratusan ribu yen dari setiap pertunjukan.

Polisi memasukkan Taniguchi ke dalam daftar buronan internasional.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.