Oktober 5, 2022
Spread the love

Bursa saham Asia Pasifik/20 pada perdagangan Senin (6/6) seiring dengan rilis penelitian swasta tentang aktivitas sektor China pada Mei 2022.

Di Jepang, indeks Nikkei 225 persen 0,48 persen imbas saham SoftBank Group turun 1,33 persen. Topix Topix 0,39 Levi Renda. Sedangkan, S&P/ASX 200 Australia Turun 0,1 persen. Demikian dikutip laman CNBC, Senin pekan ini. slot

Indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang 0,14 Levi Renda. Pasar di Korea Selatan ditutup pada Senin, 6 Juni 2022 karena libur.

Ke depan, Indeks Manajer Pembelian Layanan Caixin dirilis pada pukul 09:45 HK/SIN pada Senin. Rilis ini muncul setelah angka resmi PMI non-manufaktur minggu lalu sebesar 47,8 untuk Mei, peningkatan dari angka April di 41,9 tetapi masih di bawah angka 50 yang memishkan ekspansi dari kontraksi.

Pembacaan PMI secara berurutan dan mewakili ekspansi atau kontraksi dari bulanan. Harga minyak lebih tinggi pada jam perdagangan pagi hari di Asia, dengan patokan minyak mentah berjangka internasional Brent naik 1,34 persen menjadi USD 121,33 per barel. Harga minyak mentah berjangka AS naik 1,27% menjadi USD 120,38 per barel.

Sementara itu, Dollar Index berada di 102.085 setelah baru-baru ini bergerak lebih tinggi di bawah level 102. Yen Jepang diperdagangkan pada 130,68 melawan dolar AS, lebih lemah dari level di bawah 128 yang terlihat terhadap dolar minggu lalu. Kemudian dolar Australia berada di 0,72 setelah jatuh di atas 0,725 pada akhir pekan lalu.

Sebelumnya, bursa saham di kawasan Asia Pasifik menguat pada perdagangan Jumat pagi (6 Maret 2022). Lacak pergerakan pasar saham di Asia Pasifik dan Wall Street. Investor juga menunggu rilis data ketenagakerjaan AS untuk Mei 2022.

Di Jepang, indeks Nikkei naik 1,23 persen yang meningkatsahamFast Retailing dengan melonjak 4 persen. Indeks Topix Menanzak 0,73 persen. Kospi Korea Selatan menguat Indeks 0,79 persen. Indeks Australia ASX 200 Menanzak 0,67 persen. Indeks MSCI Asia Pasifik di luar Jepang menguat 0,52 persen.

The Wall Street, Ink S&P 500 Melompot 1,84 persen ke posisi 4.176,82. Indeks Dow Jones menguat 435,05 poin atau naik 1,33 persen ke posisi 33.248,28. Indeks Nasdaq Menan Medicine 2,69 persen ke posi 12,316,90. Damikian Mengutip BridgeCNBC, Jumat pekan ini.

Amerika Serikat akan merilis data tenaga kerja pada Mei 2022. Ekonom yang disurvei Dow Jones memperkirakan tambahan tenaga kerja pada Mei 2022.

OPEC dan sekutu produsen minyak pada Kamis, 2 Juni 2022 memaksa untuk menaikkan produksi pada Juli dan Agustus dengan jumlah lebih besar dari perkiraan karena invasi Rusia ke Ukraina mengguncang pasar energi global

Harga minyakmenguat pada jam perdagangan di Asia dengan harga minyak Brent berjangka naik 0,3 persen menjadi USD 117,96 per barel. Harga minyak mentah berjangka Amerika Serikat juga meningkat 0,27 persen menjadi USD 117,19 per barel.

Indeks dolar AS berada di posisi 101.758 di tengah minggu yang bergejolak. Yen Jepang di kisaran 1290,98 USD per AS lebih lemah dibandingkan dengan level di bawah 128 yang terlihat greenbackawal pekan. Dolar Australia berada di posisi USD 0,7263 setelah di posisi USD 0,721.

Sebelumnya, bursa saham Amerika Serikat (AS) atau wall street melemah pada perdagangan Jumat, 3 Juni 2022.Wall streetyang koreksi tersebut menutup kinerja sepekan lebih rendah.

Hal tersebut seiring investor mencerna data pekerjaan AS yang lebih kuat dari perkiraan dan perkiraannya terhadap kebijakan moneter ke depan.

Pada penutupan perdaganganwall street, indeks Dow Jones melemah menjadi 348,58 poin atau 1,1 persen 32,899,70. Indeks S&P 500 Indeks 1.600 Menjadi 4.108,54. Indeks Nasdaq susut hampir 2,5 persen menjadi 12.012,73.

Tiga indeks keinginan ini berakhir negatif pada pekan ini. Indeks S&P 500 mencapai 1,2 persen, Indeks Dow Jones dan Nasdaq masing-masing jatuh hampir 1 persen. Investor menganalisis laporan pekerjaan terbaru yang menunjukkan AS tetap tinggi pada Mei.

Gaji non-pertanian Menambakan 390.000 pekerjaan pada Mei, Damikian laporan dari Biro Statistik Tenaga Kerja. Ekonomi memperkirakan 328.000 pekerjaan ditambahkan, rute menu Dow Jones.

Penghasilan per 0,3 persen pada Mei, menurut BLS, sedikit lebih rendah dari perkiraan konvensi 0,4 persen dan sejalan dengan kondisi pada, April 2022.

“Kabar Sepeda Adalla Verita Brook. Ini mengingatkan kita bahwa Fed masih menjadi faktor penentu, setidaknya dalam emosi investor”, Mark Hackett, Mengutip dari CNBC, Sabtu (6 April 2022).

Pedagang yang menjual saham mungkin bereaksi terhadap pergerakan suku bunga yang lebih tinggi di tengah kekhawatiran bahwa Fed akan memperketat kebijakan moneter. Hasil pada Treasury AS atau Treasury 10-tahun telah di atas 2,9% sejak laporan tersebut.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.