Januari 28, 2023
Spread the love

China berencana membangun bendungan masif di Tibet menggunakan desain berbasis kecerdasan buatan dan mesin cetak 3D tanpa tenaga (printer 3D).

Senin, 13/06/22 Mengutip laman Engadget, bendungan setinggi 180 meter itu diklaim mampu menghasilkan listrik 5 miliar kilowatt-jam per tahun.

Proyek ini dimulai 10 tahun yang lalu di Lab Teknik dan Teknik Air di Universitas Tsinghua dengan gagasan umum untuk secara efektif membangun printer 3D terbesar di dunia. Ini beberapa kali lebih besar dari yang kami gunakan di percetakan 3D. situs slot terpercaya

Mirip dengan pencetakan 3D konsumen, bendungan besar ini dibuat satu bagian (lapisan) pada satu waktu dengan cara yang sangat akurat dan sistematis.

China telah mengesampingkan tenaga manusia, tetapi menggunakan robot yang dipimpin AI akan lebih sulit daripada yang terlihat. Secara teori, robot dapat beroperasi lebih cepat dan lebih akurat bahkan dalam kondisi yang sudah berbahaya.

Kondisi medan dan cuaca mungkin merupakan masalah yang paling sulit, sehingga setiap situasi yang tidak dapat ditangani oleh robot harus ditangani oleh manusia.

Proyek bendungan ditargetkan selesai pada 2024, yang akan mengesankan jika selesai pada tenggat waktu yang diberikan.

Pencetakan 3D dengan cepat merevolusi cara manufaktur dilakukan. Terkadang menggunakan material canggih dan detail kecil, sekarang dimungkinkan untuk membuat hal yang sangat besar dengan kecepatan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Baru-baru ini, peneliti merancang jantung buatan yang dicetak 3D dan sel silikon pasien. Namun tidak bisa diterapkan karena fungsinya tidak sesuai dengan core aslinya.

Tapi ada kabar baik ketika para peneliti di Harvard Wyss Institute mengembangkan teknologi untuk mencetak 3D filamen besar seperti hati yang berkembang menjadi filamen seperti otot yang berkontraksi.

Metode baru ini mensimulasikan penyelarasan kompleks elemen kontraktil jantung (namun sulit) sambil menciptakan jaringan yang cukup tebal untuk digunakan dalam terapi jantung regeneratif. Demikian dilansir Engadget, Jumat (10/6/2022).

Sistem ini merupakan penyempurnaan dari teknologi bioprinting Wyss SWIFT (Sacrificial Writing in Functional Tissue) yang sudah ada. Pendekatan mereka menciptakan platform dengan 1.050 “sumur” masing-masing dengan dua tiang mikroskopis.

Para ilmuwan telah mengisi sumur dengan sel induk berpotensi majemuk yang diturunkan dari manusia (yaitu, sel muda yang dapat berkembang menjadi berbagai bentuk) dan kolagen dan protein seluler yang digunakan untuk membentuk jaringan ikat.

Konfigurasi ini membentuk jaringan padat sejajar dengan sumbu yang menghubungkan mikropilar. Sebuah tim ilmuwan kemudian menghilangkan blok bangunan organ yang dibuat dari pilar dan menggunakannya untuk membuat tinta bioprinting dan menggunakan pergerakan kepala printer 3D untuk membantu penyelarasan.

Daya apung ini hanya bagian dari inti. Meskipun teknologi ini menghasilkan output yang relatif tinggi, masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan sebelum inti organik cetak 3D berfitur lengkap tersedia.

Kelompok peneliti percaya bahwa pekerjaan mereka masih berguna jauh sebelum mencapai tahap utama. Jahitan cetak 3D dapat digunakan untuk mengganti bekas luka setelah serangan jantung atau untuk membuat model yang lebih baik.

Mereka juga dapat mengisi rongga pada bayi baru lahir dengan cacat jantung bawaan dan akan tumbuh dengan pasien anak. Sederhananya, jantung yang rusak mungkin bukan masalah permanen seperti sekarang ini.

Di sisi lain, sebuah penelitian menemukan bahwa mengurangi waktu yang Anda habiskan di depan TV dapat mencegah sepersepuluh dari risiko penyakit jantung.

Para ahli dari University of Cambridge mengatakan duduk setelah makan malam yang lezat dan ngemil di depan TV meningkatkan risiko kesehatan yang buruk.

Mereka menyarankan bahwa lebih dari 1 dari 10 kasus penyakit jantung koroner dapat dicegah jika orang menonton televisi kurang dari satu jam per hari. Tetapi jika itu tidak berhasil, mereka mengatakan untuk membuang keripik dan cokelat.

Studi yang diterbitkan dalam jurnal BMC Medicine, menggunakan data dari studi Biobank Inggris terhadap 373.026 orang dan menghitung bahwa 11% kasus PJK dapat dicegah jika orang menonton TV kurang dari satu jam setiap hari.

Setelah 13 tahun masa tindak lanjut, mereka yang menonton TV kurang dari satu jam sehari memiliki kemungkinan 16% lebih kecil untuk mengembangkan penyakit jantung koroner dibandingkan mereka yang menonton TV lebih dari empat jam sehari.

Mereka yang menonton televisi selama dua hingga tiga jam sehari memiliki risiko 6% lebih rendah terkena penyakit ini dibandingkan dengan mereka yang menonton lebih dari empat jam sehari.

Penulis Dr. Kim Yeon-jun mengatakan, “Selain mengurangi jumlah waktu sebenarnya untuk duduk dan menonton TV, Anda dapat mengambil tindakan lain, seperti berhenti menonton TV dan melakukan olahraga ringan di antaranya.

Ini juga merupakan ide yang baik untuk menghindari makanan ringan, terutama makanan berkalori tinggi seperti keripik dan coklat.

Studi ini menemukan bahwa menghabiskan waktu luang di depan komputer tidak memengaruhi risiko penyakit.

Tim menyarankan kemungkinan alasan, seperti menonton TV yang cenderung terjadi di malam hari setelah makan malam dan makan makanan berkalori tertinggi pada hari itu, yang mengarah ke tingkat lemak dan kolesterol yang lebih tinggi dalam darah.

Orang juga makan lebih banyak makanan ringan di depan TV daripada di depan komputer, sementara orang cenderung menonton TV lebih lama. Mereka mengatakan orang yang menggunakan komputer mungkin akan berhenti bekerja.

Perawat jantung Chloe MacArthur mengatakan: “Sebagian besar dari kita duduk dan menonton TV dan tahu dari penelitian selama beberapa dekade bahwa gaya hidup yang tidak banyak bergerak dapat menyebabkan masalah kesehatan di usia tua, termasuk peningkatan risiko penyakit jantung koroner.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *