Februari 3, 2023
Spread the love

Pimpinan NetZero masih tidak percaya bahwa startupnya berhasil memenangkan hadiah uang jutaan dolar dari Elon Musk. Dana ini akan digunakan untuk meningkatkan bagaimana karbon dioksida (CO2) diserap dari atmosfer.

Axel Raynaud, pendiri dan CEO NetZero, mengatakan kepada AFP “Ini akan mendanai satu tahun penelitian dan pengembangan (R&D), atau dua pertiga dari pabrik.” slot dana

Baca juga

Kompetisi Dekarbonisasi Karbon Mask XPrise adalah tanggapan terhadap kesimpulan mengerikan dari beberapa ilmuwan iklim terbaik dunia. Kompetisi global yang diadakan setiap empat tahun ini menciptakan dan memamerkan solusi yang dapat mengekstraksi CO2 langsung dari atmosfer atau laut.

Tidak peduli seberapa cepat dunia mengurangi emisi gas rumah kaca, kita masih perlu mengekstrak karbon dioksida dari atmosfer dan lautan untuk menghindari krisis iklim. Ini diumumkan bulan lalu oleh Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC) Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Saat ini, penghilangan CO2 adalah senjata yang diperlukan dalam pertempuran untuk memerangi pemanasan global, dan teknologi untuk itu sudah ada. Namun tetap membutuhkan biaya yang sangat tinggi. Ini juga perlu ditingkatkan secara signifikan untuk mengurangi 40 miliar ton karbon dioksida yang dikeluarkan dunia setiap tahun.

Jadi, taipan sektor swasta meluncurkan pencarian. Beberapa metode seperti vaksinasi dan pesawat pertama.

Inisiatif XPrize senilai $100 juta adalah upaya untuk mempromosikan solusi berbiaya rendah yang dapat menangkap sejumlah besar karbon dioksida setiap tahun. Target tersebut diharapkan akan diumumkan pada tahun 2025.

NetZero memenangkan salah satu dari 15 penghargaan tahap awal untuk model ekonomi pintarnya. Itu terbuat dari biochar, sejenis “debu karbon” yang digunakan untuk menyuburkan tanah dengan membakar limbah pertanian yang mengandung karbon dioksida.

Panas dari pembakaran ditangkap untuk menghasilkan listrik terbarukan yang dijual ke jaringan. Secara keseluruhan, NetZero mengatakan dapat menghilangkan satu ton CO2 untuk puluhan dolar.

Di Amerika Utara, perusahaan seperti Alphabet, Meta, McKinsey, Shopify, dan Stripe telah setuju untuk menginvestasikan $925 juta untuk memajukan rencana dekarbonisasi mereka pada tahun 2030.

First Movers Alliance, sebuah koalisi yang terdiri dari sekitar 50 perusahaan di sektor yang sulit dikembalikan seperti penerbangan, perkapalan dan semen, telah berkomitmen untuk mendanai teknologi dekarbonisasi. Ini mengejutkan karena saat ini sangat sedikit penelitian tentang penghilangan karbon dari atmosfer.

Prosesnya “sangat sulit untuk dikelola,” kata sejarawan Prancis Aimee Dahan.

Pada 1920-an, Hadiah Orteig menjanjikan $25.000 kepada pilot pertama yang terbang nonstop dari New York ke Paris. Tujuannya adalah untuk memajukan kemajuan yang telah mengubah sejarah penerbangan.

Baru-baru ini, janji keuangan yang dibuat oleh salah satu pendiri Microsoft, Bill Gates, tidak banyak membantu mempercepat penelitian vaksin sejak 2010. Tapi Dahan mengatakan $100 juta untuk penelitian dan pengembangan dalam penangkapan dan penyimpanan karbon “dalam tingkatan yang sama sekali berbeda.”

Climate Foundation yang berbasis di AS juga menerima dukungan signifikan dari XPrize. Alga digunakan untuk menyerap karbon dari permukaan laut. Saat alga membusuk, ia tenggelam ke kedalaman laut bersama dengan karbon yang terperangkap.

Pendiri Brian von Herzen mengatakan kepada AFP bahwa hadiah uang akan membantu menumbuhkan rig rumput laut pertamanya. Tetapi dia mengerti bahwa insentif amal seperti itu hanyalah setetes air di lautan.

“Hadiah seperti ini, termasuk pembelian karbon dari Stripe dan Microsoft, merupakan langkah pertama yang penting, tetapi tidak cukup untuk membangun ekosistem dekarbonisasi yang kuat,” katanya.

Raynaud NetZero menambahkan: “Kita harus mulai menskalakan solusi ini sekarang. Sebenarnya sudah terlambat. Kita harus memulainya 20 tahun yang lalu. Kita ketinggalan dalam semua masalah iklim.”

Tujuan pentingnya adalah untuk menghilangkan miliaran ton karbon dioksida setiap tahun pada tahun 2050. Hal ini dilakukan untuk mencegah kenaikan suhu rata-rata bumi lebih dari 1,5 derajat Celcius. “Saat ini, dunia hanya menghilangkan karbon dioksida dalam jumlah mikroskopis,” kata Raynaud.

Sebaliknya, Anda harus membangun sesuatu yang sebesar industri minyak dalam 30 tahun. Oleh karena itu, diperlukan investasi yang setara dengan ‘beberapa poin persentase dari PDB’, bukan ‘kacang’ saat ini.

Dahan setuju bahwa akan lebih baik bagi para miliarder untuk menghentikan pencucian uang hijau. Selain mengubah model bisnis emisi karbon. “Tentu saja, kita membutuhkan miliarder untuk terlibat dalam upaya ini. Tapi yang kita butuhkan adalah mengikat kebijakan pemerintah dan kesepakatan internasional,” katanya.

Dia menyimpulkan bahwa “pemerintah AS telah berkomitmen untuk menginvestasikan $3,5 miliar atau Rp50,9 triliun dalam dekarbonisasi, tetapi tidak secara aktif menangani masalah ini” (Natalia Addenda).

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *