November 30, 2022
Spread the love

Sulit menyambut Erik Ten Hag dari hari pertamanya sebagai manajer Liputan6.com, Manchester United Jakarta atau MU. Meski demikian, manajer asal Belanda itu optimistis The Red Devils akan mampu kembali berjaya setelah melihat potensi ketangguhan tim baru.

Usai bekerja di Ajax Amsterdam, Ten Hag tak mau membuang waktu. Pria berusia 52 tahun itu langsung fokus menganalisis kekurangan Setan Merah musim ini. judi bola 88s

Ten Hag hadir saat Manchester United dipermalukan Crystal Palace di laga terakhir Premier League, Minggu (22/5). Hasil ini pun menambah rentetan hasil buruk yang ditorehkan Setan Merah musim ini. MU hanya finis di peringkat 6 dan dipastikan absen di Liga Champions musim berikutnya.

Melihat situasi ini, Tin Hag sangat menyadari beban berat yang harus ditanggungnya. Ia pun mengingatkan para pemain Setan Merah untuk bermain lebih baik musim depan.

Tapi Tin Hag tetap yakin. Ia masih yakin Setan Merah bisa bangkit dan mengakhiri kemarau gelar. “Pertama, kita terima dulu status quo,” katanya.

“Namun kami harus menyadari bahwa tim ini finis kedua di Liga Inggris musim lalu,” tambah Teen Hag dalam wawancara dengan situs resmi Manchester United, Senin (23 Mei 2022).

“Ini memiliki potensi dan terserah pada kita untuk mengeluarkannya sekarang. Ini sebuah proses dan akan memakan waktu, tapi saya yakin kita akan mencapai titik di mana kita bisa berhasil.”

Musim lalu, Manchester United tampak menjanjikan dengan manajer Ole Gunnar Solskjaer. Pelatih asal Norwegia itu membawa Setan Merah kembali ke posisi teratas Liga Inggris.

Di penghujung musim, Setan Merah finis di urutan kedua dan melaju ke Liga Champions. Mereka telah kembali ke pertahanan musim ini, sementara Manchester City menjadi nomor satu.

Kemudian Solskjaer mendapat amunisi baru, termasuk Cristiano Ronaldo. Sayangnya, penampilan MU musim ini lamban dan gagal bersinar di semua kompetisi.

Solskjaer dipecat dan Ralph Rangnick diganti. Namun, kehadiran seorang sutradara Jerman juga tidak banyak membantu. MU pun tak lepas dari keterpurukan dan mengakhiri musim lagi.

Tin Hag jelas tidak ingin mengulangi kesalahan yang sama. Dia telah menyiapkan beberapa strategi untuk mengembalikan kejayaan Setan Merah. Salah satunya soal persediaan amunisi MU.

“Anda harus bekerja keras berdasarkan filosofi dan strategi yang tepat,” katanya.

Tin Hag menambahkan: “Saya memiliki harapan yang tinggi untuk diri saya sendiri dan itulah yang saya minta dari para pemain saya. Mereka harus bekerja sama dan melakukan yang terbaik setiap hari.”

“Dan saya harus mengatakan. Hal-hal baik tidak cukup bagi saya. Kita harus menjadi lebih baik.”

Ketika Erich Ten Hag menyelesaikan pekerjaannya, dia dibantu oleh staf yang berpengalaman. Pada hari pertama pelantikannya sebagai direktur MU, departemen mengumumkan dua nama sebagai asisten.

Mereka adalah Mitchell van der Gaag dan Steve McClaren. Keduanya adalah pelatih berpengalaman. Mitchell adalah mantan asisten di Ajax Amsterdam dan McLaren bukanlah hal baru bagi Manchester United.

McLaren sebelumnya adalah asisten Sir Alex Ferguson di United.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *