Oktober 5, 2022
Spread the love

Seorang guru asal China mengaku dipecat dari sebuah sekolah di China utara. Ini terjadi setelah tes menunjukkan bahwa dia telah pulih, tetapi para pejabat mengetahui bahwa dia tertular Covid-19 saat tinggal di Ukraina.

Mengutip AsiaOne, Kamis (6/2-2022), wanita ini juga seorang influencer media sosial dengan nama samaran He Yuxiu. Dia dipekerjakan beberapa minggu yang lalu sebagai guru bahasa Rusia di sebuah sekolah di Provinsi Hebei.

Guru mengatakan dia dipecat setelah mengklaim dia tertular COVID-19 pada Februari 2022. Ia membagikan kisah ini ke berbagai platform pada Minggu, 29 Mei 2022.  slot gacor 2022

Baca juga

Dia adalah program master belajar Cina di Ukraina. Namun, wanita itu melarikan diri pada pertengahan Maret setelah pasukan Rusia menyerbu Ukraina pada 24 Februari 2022.

Dalam sebuah video yang menggambarkan penderitaannya, wanita itu mengatakan dia telah mengontrak Omicron saat tinggal di Kharkiv, kota terbesar kedua di Ukraina, dan dites positif lagi selama karantina setelah tiba di China. Orang A dinyatakan positif dan dipindahkan ke rumah sakit di China, dan sejak kembali ke China, telah menjalani setidaknya 50 tes berbasis DNA (tes reaksi berantai polimerase).

Dalam video tersebut, dia berkata, “Setelah Anda membebaskan saya dan memberi saya token Green Health, saya pikir saya harus menjadi orang biasa, menjalani kehidupan biasa, dan memulai babak baru dalam hidup saya.”

Dia, yang memiliki ratusan ribu pengikut di berbagai platform media sosial di China, menambahkan, “Saya sudah pulih. Saya telah diuji sekitar 50 hingga 60 kali setelah kembali ke rumah.”

Pengguna online lainnya berkomentar, “Siapa yang mempengaruhi Internet? Bagaimana jika hal yang sama terjadi pada orang lain? Apa yang akan dilakukan rata-rata orang yang terkena virus ketika ini terjadi?”

Dikutip BBC, Kamis (2/6/2022) Shanghai, pusat ekonomi dan pusat perdagangan dunia China, melonggarkan pembatasan COVID-19 setelah dua bulan lockdown. Pada tengah malam waktu setempat pada 1 Juni 2022, pembatasan dilonggarkan untuk memungkinkan sebagian besar orang bergerak bebas di sekitar kota berpenduduk sekitar 25 juta orang itu.

Namun, setidaknya 650.000 penduduk akan tinggal di rumah mereka. Kebijakan habis-habisan China ‘Nol Covid’ masih berlaku, dan pasien Covid harus dikarantina atau dirawat di rumah sakit.

Regulasi tidak banyak membantu mengurangi rasa lega yang dirasakan orang. Teriakan sorak-sorai dan kegembiraan semakin nyaring saat kami menunjuk ke tengah malam pada hari Selasa, menandai akhir dari penutupan.

Grup Shanghai berkumpul di sudut jalan untuk menyanyikan lagu, menyambut kebebasan yang baru ditemukan, dan bersulang. Seorang warga mengatakan kepada BBC: “Kita sudah lama dipenjara. Kita harus merayakannya. Bukan hanya aku, tapi semua orang di Shanghai ada di sini.” “Semua yang buruk sudah berlalu, jadi besok tidak apa-apa.”

Orang lain berkata, “Kami bebas. Saya sangat senang. Saya ingin bekerja. Saya ingin bekerja besok.” Sebaliknya, laporan media resmi menggambarkan Rabu sebagai “awal baru” dan hari untuk “kembali ke kehidupan normal, pekerjaan dan produksi.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.