Desember 4, 2022
Spread the love

PT Pegadaian (Persero) turun sebagian besar pada Rabu (1/6/2022).

Emas pegadaian lebih murah dibandingkan emas Antam, emas Batik, emas Retro dan emas UBS. slot online

Saat peluncuran situs resmi Pegadaian, harga 1 gram emas Antam dipertahankan di level Rp1.022.000, turun Rp2.000 dari hari sebelumnya.

Sementara harga emas lama dipatok Rp 963.000 per gram, turun Rp 7.000 dari volume kemarin.

Harga emas yang dijual di Pegadaian setiap hari disesuaikan dengan harga emas global dan lokal.

Di bawah ini adalah rangkuman harga emas di Bagdad hari ini.

harga emas antam

– 0,5 gram = 563.000 rupiah

– 1 gram = 1.022.000 Rupiah

– 2 gram = 1.981.000 rupiah

– 3g = 2.945.000 Rupiah

– 5 gram = 4873000 Rupiah

– 10 gram = 9.689.000 rupiah

– 25 gram = Rp 24.089.000

– 50 gram = 48.096.000 Rupiah

– 100 gram = 96.110.000 rupiah

– 250 gram = 239.998.000 rupiah

– 500 gram = 479.776.000 rupiah

– 1000 gram = 95.9510.000 rupiah

harga emas batik antam

– 0,5 gram = 636.000 rupee

– 1 gram = Rp 1.178.000

– 8 gram = 8.919.000 rupiah

harga emas retro

– 0,5 gram = Rp 515.000

– 1 gram = Rp 963000

– 2 gram = 1.907.000 rupiah

– 3 gram = 2.833.000 rupiah

– 5 gram = 4707000 rupiah

– 10 gram = 9.355.000 rupee

– 25 gram = 23254000 rupiah

– 50 gram = 46423000 Rupiah

– 100 gram = 92.763.000 rupiah

– 250 gram = 231.627.000 rupiah

– 500 gram = 463.031.000 Rupiah

– 1000 gram = 926.017.000 Rupiah

Harga Emas UBS

– 0,5 gram = 517.000 rupiah

– 1 gram = 968.000 rupiah

– 2g = 1.920.000 Rupiah

– 5 gram = Rp 4.744.000

– 10 gram = 9437000 Rupiah

– 25 gram = 23.544.000 rupiah

– 50 gram = 46991000 Rupiah

– 100 gram = 93.944.000 Rupiah

– 250 gram = 234.788.000 Rupiah

– 500 gram = Rp 469471000

– 1000 gram = –

Analis melihat minggu ini sebagai ujian penting untuk harga emas karena pasar membahas dampak dari kenaikan suku bunga besar-besaran oleh bank sentral AS atau Federal Reserve.

Pada hari Senin (30 Mei 2022), mengutip Kitco.com, harga emas menutup kenaikan minggu pertama dalam lima minggu karena harga emas akhirnya melihat permintaan baru sebagai tempat yang aman di tengah kekhawatiran atas inflasi dan pertumbuhan ekonomi.

Emas berjangka untuk Juni naik 1,8% minggu lalu, diperdagangkan pada $1,841,40.

Aksi jual besar-besaran di pasar saham mungkin belum berakhir karena S&P 500 turun 20% dari level tertinggi sepanjang masa di bulan Januari saat kita memasuki minggu ini.

“Selama beberapa minggu terakhir, kami telah melihat jatuhnya pasar saham dan emas mengikutinya. Tetapi kami telah melihat bahwa imbal hasil Treasury telah mencapai puncaknya dalam waktu dekat dan membuka pintu bagi emas untuk bertindak sebagai tempat yang aman,” kata Edwards. . ” . Kepala analis pasar OANDA Moya mengatakan kepada Kitko News.

Menurutnya, pasar saham AS masih berisiko. Dia terakhir melihat penurunan besar. Sektor real estate safe haven emas akan diuji sekali lagi. Namun, Moya mengatakan masalah kelelahan penjualan akan segera teratasi.

Sementara itu, Avery Shenfield, kepala ekonom di CIBC World Markets, mengatakan pasar khawatir tentang apakah inflasi dan pertumbuhan akan dapat merespon cukup cepat terhadap kenaikan suku bunga Fed. Jika tidak, The Fed harus meningkatkan jadwal penghematan yang sudah ketat, catat Shenfield.

“Ini adalah pukulan kedua yang dikhawatirkan pasar saham saat ini. Suku bunga tinggi menyebabkan resesi yang menurunkan kelipatan saham dan menggerogoti keuntungan. Di sisi lain, jika pemotongan dosis obat Fed dan harga stabil, risiko resesi akan sangat berkurang

Ahli strategi DailyForex Michael Boutros menambahkan bahwa ekspektasi untuk kenaikan suku bunga meningkat lagi. Dengan demikian, pasar harus menilai kembali ekspektasi suku bunga Fed.

Saya ragu bahwa 50 basis poin akan cukup pada tingkat inflasi ini. Jika reli 75bps Fed terangkat lagi, itu akan menjadi angin sakal untuk emas. Emas tetap ada sementara kami menunggu cerita itu keluar, ”kata Peter kepada Kitco News.

Dia menambahkan bahwa gagasan bahwa Fed membuat kesalahan kebijakan dengan bertindak terlalu lambat menjadi semakin umum. Mereka harus tenang dan menaikkan harga lebih cepat. Pada titik ini mereka sudah terlambat.

Inilah sebabnya mengapa emas berada dalam posisi sulit dan berisiko menjual lebih lanjut di bawah $1.800 per ounce, terutama jika ditutup di bawah $1.791.

“Seperti yang terlihat di pasar saham, kami dapat mengharapkan emas untuk menaikkan tawarannya. Kami melakukannya minggu ini, tetapi reli tidak mengesankan. Dari sudut pandang teknis, kami berisiko menguji penurunan. Dolar AS masih di 1781 Tahun atau lebih, ‘ kata Peter di atas meja.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *