Oktober 4, 2022
Spread the love

Harga emas turun pada hari Rabu, tetap stabil untuk hari kelima berturut-turut. Pelemahan harga emas disebabkan penguatan dolar AS.

Dolar AS menguat setelah risalah Fed bulan Mei menunjukkan bahwa sebagian besar anggota Fed percaya kenaikan suku bunga 0,5 poin akan sempurna untuk diterapkan pada bulan Juni dan Juli. slot minimal deposit 5000

Pada hari Kamis (26 Mei 2022), harga emas spot turun 0,7% ke level $1.853,73 per ounce pada pukul 16:22 EST, mengutip CNBC. Sementara itu, emas berjangka AS turun 0,7% menjadi $ 1.852,5 per barel.

Indeks dolar AS naik 0,3% setelah mencapai level terendah bulanan pada hari Selasa. Nilai tukar dolar AS yang lebih kuat membuat emas lebih mahal bagi pembeli yang menggunakan mata uang lain.

The Fed mengumumkan hasil pertemuannya pada bulan Mei. Semua peserta dalam pertemuan kebijakan 3-4 Mei mendukung kenaikan suku bunga Fed 50bps bulan ini untuk memerangi inflasi.

Semua anggota Fed setuju bahwa inflasi merupakan ancaman utama bagi kinerja ekonomi dan risiko meningkat terlalu cepat tanpa tindakan bank sentral.

“Pelaku pasar telah berjanji Fed akan menaikkan suku. Jika risalah menyarankan kenaikan suku bunga lebih lanjut, itu bisa merugikan emas, tetapi jika Fed mengambil sikap hati-hati, itu akan menjadi kabar baik untuk emas.” . . .. OANDA Edward Moya.

Emas sering dilihat sebagai lindung nilai terhadap inflasi, tetapi suku bunga tinggi cenderung meningkatkan imbal hasil obligasi, membuatnya kurang menarik. Dengan cara ini, emas harus bersaing dengan obligasi.

Ketua Federal Reserve Atlanta Rafael Bostic memperingatkan pada hari Selasa bahwa kenaikan suku bunga yang tajam dapat menyebabkan gangguan ekonomi yang parah.

Di luar The Fed, Presiden Bank Sentral Eropa Christine Lagarde mencari sekutu untuk mengimplementasikan rencana kenaikan suku bunga negatif musim panas ini.

Harga emas ditutup menguat pekan lalu. Kenaikan harga emas didukung oleh permintaan safe haven di tengah kekhawatiran inflasi dan pertumbuhan ekonomi.

Emas berjangka untuk Juni naik 1,8% minggu lalu untuk diperdagangkan pada $1,841.40.

Aksi jual besar-besaran di pasar saham mungkin tidak akan berakhir saat kita memasuki minggu ini karena S&P 500 turun 20% dari level tertinggi sepanjang masa di bulan Januari.

“Selama beberapa minggu terakhir, kami telah melihat jatuhnya pasar saham dan emas mengikutinya. Tetapi kami telah melihat imbal hasil Treasury mencapai puncaknya dalam waktu dekat, membuka pintu bagi emas untuk bertindak sebagai tempat yang aman,” kata OANDA. dikatakan. Analis Pasar Senior. Edward Moya, mengutip Kitco.com, Minggu (21 Mei 2022)

Menurut Moya, pasar saham AS masih berisiko. Kami akhirnya bisa melihat penurunan besar dan menguji emas lagi sebagai tempat yang aman. Avery Shenfield, kepala ekonom di CIBC World Markets, mengatakan pasar khawatir tentang apakah inflasi dan pertumbuhan akan dapat merespon cukup cepat terhadap kenaikan suku bunga Fed.

Jika tidak, The Fed harus meningkatkan jadwal penghematan yang sudah ketat, catat Shenfield. Ini adalah pukulan kedua yang dikhawatirkan pasar saham saat ini. Suku bunga tinggi berjalan seiring dengan resesi yang menurunkan kelipatan saham dan memotong pengembalian.

“Di sisi lain, jika Fed memangkas dosis obat dan resistensi konsumen terhadap harga yang lebih tinggi mengarah ke jeda masa lalu, risiko resesi akan turun tajam,” katanya.

Kepala strategi DailyForex Michael Boutros memperingatkan bahwa ekspektasi untuk kenaikan suku bunga meningkat lagi.

“Pasar harus menilai kembali ekspektasi suku bunga Fed. Ada keraguan apakah 50bps akan cukup pada tingkat inflasi ini. Penyesuaian kembali kenaikan Fed sebesar 75bps akan menjadi angin sakal untuk emas. Sementara itu, kami menunggu, Boutros mengatakan kepada Kitko News bahwa “akan ada cerita”.

Dia menambahkan bahwa gagasan bahwa Fed membuat kesalahan kebijakan dengan bertindak terlalu lambat menjadi semakin umum. Butros mengatakan dia perlu istirahat dan perlu menaikkan harga lebih cepat. Pada saat ini mereka sudah terlambat.

Inilah sebabnya mengapa emas berada dalam posisi sulit dan berisiko menjual lebih lanjut di bawah $1.800 per ounce, terutama jika ditutup di bawah $1.791.

“Seperti yang terlihat di pasar saham, kami dapat mengharapkan emas untuk menaikkan tawarannya. Kami melakukannya minggu ini, tetapi reli tidak mengesankan. Dari sudut pandang teknis, kami berisiko menguji penurunan. Dolar AS masih di 1781 Tahun atau lebih, ‘ kata Peter di atas meja.

Ini berarti bahwa investor harus bersiap untuk pergerakan harga menyamping untuk memungkinkan emas bergerak di atas level $1,895.

Namun, Moya lebih optimis, karena kekhawatiran tentang pertumbuhan ekonomi tetap menjadi salah satu berita utama untuk sisa tahun ini.

Narasi seperti itu akan memberikan tekanan berat pada Indeks Dolar AS, yang diperdagangkan mendekati level tertinggi 20 tahun terakhir dan membatasi kenaikan emas.

“Kami telah melihat data ekonomi yang lemah dari AS minggu ini. Bahkan klaim pengangguran meningkat. Semua ekspektasi berada pada data yang buruk. Akan ada beberapa penurunan untuk dolar. Ini adalah kabar baik untuk emas. Ini akan terjadi minggu depan. Tapi lebih ke bawah,” kata Moya. Pergerakan saham bisa mematahkannya.

Moya melihat The Fed melambat setelah kondisi keuangan mengetat dan spread kredit melebar, yang tidak terlalu mengada-ada.

“Ini mulai terjadi. Jika pasar saham turun 5% lagi, itu akan lebih bergejolak dan pasar kredit akan memaksa The Fed untuk mengambil sikap yang kurang hawkish daripada kenaikan 25bp. Tidak terlalu jauh. Seharusnya begitu. Itu akan. ” Moya punya kabar baik.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.