Desember 4, 2022
Spread the love

Selama bertahun-tahun Nokia telah menjadi raja ponsel yang tak tertandingi, termasuk Indonesia. Saat iPhone generasi pertama lahir pada 2007, Nokia masih menjadi juaranya. Namun di tahun 2013, semuanya berubah, dan Nokia saat itu benar-benar kolaps.

TechCrunch menulis: “Pada akhir 1990-an dan awal 2000-an, perusahaan Finlandia ini menjadi bintang teknologi global dan ponsel pertama bagi banyak orang. Di beberapa negara berkembang, nama Nokia menjadi bahasa gaul untuk ponsel.” judi bola slot

Pada tahun 2007, ponsel Nokia menguasai 50% pangsa pasar global dan sangat dominan. Tetapi dengan munculnya iPhone dan ponsel Android, yang dimulai pada tahun 2008, semuanya berubah. Nokia telah gagal untuk melawan mereka.

Pangsa pasar Nokia telah menurun dari tahun ke tahun. Puncaknya pada tahun 2013 dan pangsa pasar kurang dari 5%, yang disebut sebagai risiko. Pada Oktober 2012, Nokia dikeluarkan dari lima produsen ponsel teratas untuk pertama kalinya.

Saat itu, bahkan Nokia sudah menjualnya, sehingga tidak lagi memiliki kantor pusat sendiri. Jumlah karyawan turun dari 60.000 tahun lalu menjadi 44.000.

Arus kas perusahaan menurun, dan kerugian besar telah terjadi. Zdnet, “Pada 2013, pangsa pasar Nokia turun menjadi kurang dari 5%. Pada saat itu, perusahaan itu hampir di ambang kebangkrutan.”

Kemudian Microsoft mengambil alih Nokia sebagai penyelamat. Namun, Nokia tidak bangkit karena terus menggunakan Windows Phone. Bahkan Microsoft telah menutup divisi selulernya dan tidak lagi membuat ponsel Nokia.

Kemudian Nokia muncul kembali di bawah naungan perusahaan baru bernama HMD Global. Ini cukup populer di peringkat ponsel Android saat ini, tetapi tidak sejelas dulu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *