Oktober 4, 2022
Spread the love

Taipei – Otoritas kesehatan Taiwan memperkirakan tingkat COVID-19 lokal akan melambat pada Jumat (6/10/2022). Dikatakan bahwa jumlah orang yang terinfeksi di Taiwan telah menurun secara signifikan.

Chen Shih-chung, direktur Pusat Komando Epidemi Pusat (CECC) Taiwan, menjelaskan, ada banyak simulasi terkait laju evolusi virus. Dia mengatakan bahwa pada 10 Juni 2022, ada peluang untuk mengubah situas

Tingkat infeksi di Taipei dan wilayah utara masing-masing adalah 14% dan 12%. Namun, karena jumlah kasus yang dikonfirmasi menurun di kedua negara, jumlah kasus secara nasional juga menurun. judi poker

Namun, menurut data dari Taiwan Centers for Disease Control and Prevention, terdapat 80.000 kasus baru pada Rabu (8/6). Sebanyak 2,6 juta kasus COVID-19 telah dikonfirmasi di Taiwan selama epidemi, mengakibatkan 2,6 juta kasus dan 3.373 kematian.

Ada juga pengaruh dari Festival Dano baru-baru ini yang diadakan di Tiongkok. Otoritas kesehatan Taiwan perlu memantau dampak festival tersebut terhadap penyebaran virus corona.

Sementara itu, di Shanghai, China daratan, penguncian terhadap COVID-19 telah dilonggarkan. Bisnis dan aktivitas bisnis di ibu kota mulai pulih.

Menurut data terbaru dari Johns Hopkins University, 10 negara dengan jumlah kasus COVID-19 tertinggi di dunia adalah:

1. AS: 2,9 juta kasus baru

2- Taiwan: 2 juta kasus

3- Australia: 1,1 juta

4. Jerman: 1 juta

5- Jepang: 791.000 kasus

6- Portugal: 689,000

7- Brasil: 671.000 kaos

8. Italia: 670.000 kasus

9. Prancis: 640.000 kasus

10- Korea: 377.000

Seperti diberitakan sebelumnya, sistem Asuransi Kesehatan Nasional (NHI) Taiwan, yang diluncurkan pada 1995, telah memainkan peran penting dalam memerangi epidemi. Jaminan Kesehatan Nasional mencapai cakupan universal (99,9%) dengan memberikan perawatan medis yang komprehensif dan berkualitas tinggi.

Sistem perawatan kesehatan Taiwan yang kuat dan NHI telah bekerja keras untuk melindungi masyarakat dan memastikan stabilitas sosial selama pandemi COVID-19. Selain itu, database Asuransi Kesehatan Nasional (NHI) yang komprehensif dan sistem informasi modern lainnya sangat penting untuk keberhasilan penerapan teknologi digital untuk pencegahan penyakit.

Sistem perawatan kesehatan Taiwan menempati peringkat kedua di dunia pada tahun 2021 oleh CEOWorld. Pada Februari 2020, dalam rangka mengurangi risiko penularan masyarakat pada tahap awal pandemi COVID-19, pemerintah menerapkan sistem karantina masuk yang memungkinkan analisis data besar dengan mengintegrasikan database Jaminan Kesehatan Nasional (JKN), Kantor Imigrasi, dan Layanan Bea Cukai Korea.

Data dimasukkan ke dalam sistem pelacakan pagar digital yang menggunakan GPS telepon untuk memantau lokasi orang yang dikarantina atau dikarantina di rumah.

Seiring dengan meningkatnya permintaan, sistem distribusi masker berbasis nama yang mewajibkan semua warga membeli masker dengan kartu jaminan kesehatan nasional agar semua warga memiliki media masker dan memiliki akses yang merata, menghindari ketidakseimbangan supply-demand.

Untuk mendigitalkan layanan kesehatan, aplikasi NHI Express diluncurkan. Aplikasi ini menyediakan fitur seperti janji imunisasi, data kesehatan pribadi, catatan medis, catatan imunisasi COVID-19, dan hasil tes.

Taiwan akan bergabung dengan program sertifikasi digital COVID UE pada akhir tahun 2021, yang memungkinkan warga untuk mengajukan sertifikat vaksinasi digital dan sertifikat tes. Warga negara Taiwan dapat memasuki 64 negara, termasuk negara anggota UE, dengan sertifikat ini.

Sejak 2010, Taiwan telah membangun infrastruktur informasi medis, seperti sistem pertukaran rekam medis elektronik (EMR). Taiwan telah memperluas layanan telemedicine di institusi medis mulai Mei 2021 dan telah memasukkan layanan ini di bawah cakupan NHI sebagai cara untuk mengurangi risiko infeksi stafilokokus di institusi ini.

Telemedicine tanpa kontak menggunakan sistem NHI MediCloud dan EMR memungkinkan penyedia layanan kesehatan untuk mengamankan catatan medis pasien dan memberikan layanan yang komprehensif dan tepat waktu kepada masyarakat di daerah yang sangat terpencil.

Melalui penggunaan teknologi yang tepat, transparansi informasi, kontrol perbatasan yang ketat, dan studi kasus serta investigasi yang cermat, Taiwan dapat menangani epidemi sambil memungkinkan orang menjalani kehidupan normal dan mencapai pertumbuhan ekonomi yang positif.

Namun, mulai akhir tahun 2021, dengan penyebaran global varian Omicron, transmisi komunitas juga mulai meningkat di Taiwan. Strain ini tampaknya lebih menular, tetapi hanya menyebabkan gejala ringan atau tanpa gejala.

Mencegah penularan setiap kasus akan menjadi upaya sia-sia yang berdampak serius terhadap mata pencaharian masyarakat.

Oleh karena itu, mulai April 2022, pemerintah Taiwan telah memutuskan untuk menghilangkan kasus berat, mengelola kasus ringan, mengurangi dampak keseluruhan, dan menangani kasus sedang dan berat.

Model Taiwan yang baru ini memungkinkan orang untuk menjalani kehidupan normal sambil melanjutkan langkah-langkah pencegahan epidemi yang efektif.

Selama perawatan di rumah, orang dapat mengakses saran medis darurat melalui aplikasi seluler. Jaringan apoteker dan apotek komunitas dibentuk untuk memberikan saran dan mendistribusikan obat-obatan. Hingga akhir April 2022, sekitar 80% populasi Taiwan telah menerima dosis utama vaksin COVID-19 dan 60% memiliki dosis booster.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.