Oktober 7, 2022
Spread the love

Seorang pengguna TikTok tiba-tiba menjadi viral. Konten penyakit kulitnya itu menarik perhatian netizen. Seorang gadis asal Pariaman di Sumatera Barat mengaku memiliki penyakit kulit yang menyebabkan kulitnya meradang saat terkena sinar matahari.

Pers Malaysia menggambarkannya sebagai Putri Lilin. Pada Senin, 23 Mei 2022, mengutip seorang perempuan bernama Fahza Ciavera Karen, ia mengaku mengidap xeroderma pigmentosum, atau kulit kering yang biasa disingkat XP. Penyakit itu terdiagnosis saat ia berusia satu tahun. judi bola

Baca juga

Dia berkata, “Menurut keluarga saya, saya tidak memiliki masalah kulit alami seperti anak lainnya. Tetapi sejak usia satu tahun, bintik-bintik hitam mulai muncul di tubuh saya.”

Ditambahkannya, “Dari hasil penyelidikan, penyebabnya adalah demam campak, yang saya derita saat berusia sembilan tahun. Campaknya sangat parah,” tambahnya.

Kemudian, seorang gadis berusia 20-an memposting riwayat hidupnya melalui konten TikTok. Video tentang penyakitnya kini telah dilihat 2,1 juta kali.

Dia mengatakan dia dilihat oleh beberapa dokter ketika dia masih muda. Setelah berkonsultasi dengan beberapa ahli kesehatan, dokter menyimpulkan bahwa ia menderita XP.

Fahaza mengatakan XP tidak dapat disembuhkan. Namun, ia tetap bersyukur penyakit kulit yang dideritanya tidak menular ke orang lain. Sejauh ini, ia bertahan dengan mengonsumsi berbagai vitamin dan menghindari paparan sinar matahari.

Dr Fahd menjelaskan bahwa paparan sinar matahari akan menimbulkan flek hitam di sekujur tubuh. “Fleknya seperti massa tumor di kulit,” katanya.

Karena itu, ada yang mengira dia mengidap kanker kulit. Untuk meminimalkan efeknya, tabir surya harus diaplikasikan pada kulit, terutama yang terkena sinar matahari langsung. Itu menjadi rutinitas hariannya. Dia juga suka merawat kulit di wajah dan tubuhnya dengan baik.

Fahaza pun mengaku kondisi kulitnya tidak mengganggu aktivitasnya di luar ruangan. Dia bisa bekerja di siang hari selama dia bisa menjaga dirinya sendiri. Ia juga mengaku tidak memiliki bintik hitam di bagian tubuhnya saat keluar, hanya yang terkena sinar matahari.

Selain penyakit Rhea, jumlah penyakit autoimun kulit justru meningkat akibat merebaknya pandemi COVID-19. Hal ini disebabkan oleh peningkatan stres dan menyebabkan kekambuhan penyakit lebih sering.

kata dokter. Amelia Soebyanto, Sp.DV menghadiri acara daring dengan topik kesadaran autoimun kulit saat terjadi epidemi di Klinik Pramudia, diedit oleh saluran Kesehatan Liputan6.com.

Amelia menjelaskan, stres yang ekstrem, terutama saat epidemi, membuat penyakit kulit autoimun lebih sering kambuh. Bahkan, pengulangan itu terkesan lebih parah dari biasanya.

“Jadi, ketika stres ini meningkat, terutama selama epidemi, dermatosis autoimun berkembang lebih sering. Kekambuhan terkadang lebih parah dari biasanya,” tambahnya.

Sementara itu, dokter kulit Anthony Handoko mengungkapkan di kliniknya tiga jenis penyakit kulit autoimun dari pasien yang meningkat selama pandemi. Ketiganya adalah vitiligo, psoriasis, dan urtikaria.

Menurut Amelia, pasien kulit immunocompromised lebih takut untuk berkonsultasi dengan dokter selama epidemi, dan akibatnya, mengobati sendiri atau berkonsultasi dari jarak jauh.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.