Oktober 4, 2022
Spread the love

Sehari setelah Korea Selatan dan Amerika Serikat menyelesaikan latihan angkatan laut di Laut Filipina, Korea Utara melakukan uji coba delapan rudal balistik berpemandu laut di lepas pantai timurnya.

Kepala Staf Gabungan mengatakan rudal itu ditembakkan dari daerah Sunan ibukota Korea Utara Pyongyang pada Minggu, 5 Juni 2022, seperti dilansir Al Jazeera (22 Mei 2022). link game bola

Mereka terbang antara 110 km dan 600 km (70-370 mil) pada ketinggian antara 25 km dan 90 km (15-55 mil).

Pemerintah Jepang juga melaporkan bahwa Korea Utara menembakkan proyektil yang diduga sebagai rudal balistik.

Peluncuran tersebut menandai uji coba rudal ke-18 Korea Utara pada tahun 2022 saja, dan merupakan demonstrasi pertama ICBM Korea Utara dalam hampir lima tahun.

Seorang pejabat Korea Selatan dan AS mengatakan ada tanda-tanda bahwa Korea Utara sedang melakukan persiapan di lokasi uji coba nuklir Bangiri di timur laut. Uji coba nuklir Korea Utara berikutnya adalah yang ketujuh sejak 2006 dan yang pertama sejak September 2017, setelah mengklaim telah meledakkan bom termonuklir sebagai tanggapan terhadap ICBM.

Menanggapi tes hari Minggu, Presiden Yoon Seok-yeol mengadakan pertemuan Dewan Keamanan Nasional dan memerintahkan “untuk memperluas pencegahan ROK-AS dan lebih memperkuat postur pertahanan unifikasi.”

Gedung Biru mengatakan dalam siaran pers bahwa mereka telah mengkonfirmasi peluncuran rudal pada pertemuan Dewan Keamanan Nasional (NSC) sebagai “ujian dan tantangan” oleh Korea Utara untuk postur kesiapan keamanan pemerintah baru yang mengambil alih kekuasaan bulan lalu.

Kementerian Luar Negeri mengatakan bahwa pemimpin Korea Utara Kim Jong-un telah membahas ‘provokasi’ dengan perwakilan khusus Departemen Luar Negeri AS untuk kebijakan Korea Utara, Sung Kim. Kim Jun juga melakukan panggilan telepon dengan rekan Jepang Funakoshi Takehiro.

Ketiganya bertemu di Seoul pada hari Jumat dan berjanji untuk mempersiapkan ‘setiap keadaan darurat’ jika Korea Utara melakukan uji coba nuklir.

Menteri Pertahanan Jepang Kiichi Nobuo mengatakan Korea Utara telah meluncurkan beberapa rudal di Tokyo dan gerakan itu “tak tertahankan”.

Pada konferensi pers, dia mengatakan setidaknya satu rudal memiliki lintasan variabel yang dapat bermanuver untuk menghindari pertahanan rudal.

Sementara itu, Komando Indo-Pasifik AS mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka menyoroti efek destabilisasi dari program senjatanya, yang melarang peluncuran beberapa rudal balistik Korea Utara, tetapi tidak menimbulkan ancaman langsung.

Michael Deutschman dari James Martin Center for Nonproliferation Studies (CNS) yang berbasis di AS mengatakan itu tampaknya menjadi tes tunggal terbesar yang pernah dilakukan Korea Utara.

Sejumlah besar rudal juga mewakili pelatihan militer atau unjuk kekuatan daripada menguji teknologi baru.

Insiden itu terjadi setelah kapal perang Korea Selatan dan Amerika menyelesaikan pelatihan selama tiga hari di perairan Okinawa, Jepang, termasuk operasi pertahanan udara, anti kapal dan kapal selam, serta operasi larangan maritim.

Kepala Staf Gabungan mengatakan pelatihan, termasuk kapal induk bertenaga nuklir 100.000 ton USS Ronald Reagan, “memperkuat keinginan kedua negara untuk menanggapi secara tegas setiap provokasi dari Korea Utara.”

Latihan bersama tersebut merupakan latihan pertama di mana kedua negara telah memobilisasi kapal induk sejak November 2017. Ini terjadi setelah mantan Presiden Yoon menjabat pada 10 Mei dan setuju dengan Presiden AS Joe Biden untuk memperkuat latihan militer untuk mencegah Korea Utara.

Korea Utara telah mengkritik latihan bersama sebelumnya sebagai contoh kebijakan permusuhan AS terhadap Korea Utara, meskipun pembicaraan tentang diplomasi.

Pekan lalu, Amerika Serikat mendesak sanksi PBB terhadap Korea Utara untuk diperkuat atas peluncuran rudal balistik, tetapi China dan Rusia menentangnya dan secara terbuka memecah belah Dewan Keamanan PBB untuk pertama kalinya sejak 2006 ketika sanksi terhadap Korea Utara dimulai. Saat Korea Utara melakukan uji coba nuklir pertamanya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.