Oktober 7, 2022
Spread the love

Kick-off final Liga Champions antara Real Madrid dan Liverpool kurang dari 24 jam lagi, tetapi para fans kedua klub terlibat olok-olok di media sosial. Pertandingan final akan dimainkan di Stadion Stade de France, Prancis, Minggu (29/5/2022) pukul 02:00 WIB.

Liverpool dan Real Madrid dipenuhi para pemain bintang yang kaya akan kualitas. Real Madrid memenangkan semua pertandingan gugur dengan posisi kalah dan berbalik menang dalam skor agregat. Namun, pertadingan final hanya satu kali dan margin kesalahan jauh lebih rendah. slot hoki

Sementara Liverpool memiliki laju yang hampir sempurna ke final, hanya kalah satu kali melawan Inter Milan. Kedua tim penuh dengan pengubah permainan, tapi mereka adalah pemain-pemain tertentu yang semua orang yakini untuk tampil dan tidak mengecewakan.

Rodrygo, salah satunya. Striker Real Madrid tersebut tampil luar biasa dari bangku cadangan dan memainkan perannya dalam kebangkitan timnya yang luar biasa.

Dia mencetak gol ke gawang Chelsea ketika Real Madrid perlu mengubah arah permainan dengan agregat 4-3. Dia kemudian mencetak dua gol injury time dalam beberapa menit untuk mengejutkan Manchester City ketika Real Madrid berbalik menang agregat 6-5.

Jika Rodrygo dimainkan melawan Liverpool, maka anak asuh Jurgen Klopp harus ekstra waspada saat menelusuri pergerakannya.

Berikut 5 pemain yang harus diwaspadai dalam final Liga Champions antara Liverpool dan Real Madrid seperti dikutip dari Sportskeeda:

Bek kanan Liverpool Trent Alexander-Arnold telah menjadi salah satu bek kanan paling produktif sejauh ini. Kemampuan pemain timnas Inggris itu berada di puncak kekuatan dan sudah membuat 19 assist dalam 46 penampilan di berbagai kompetisi.

Pemain berusia 23 tahun ini mampu melihat operan di seluruh lapangan. Seperti bek Real Madrid Ferland Mendy yang juga suka maju ke depan dan akan menarik untuk melihat bagaimana posisi kedua bek sayap tersebut. Keduanya akan berhati-hati agar tidak saling memberi terlalu banyak ruang untuk dieksploitasi.

Baca Juga

Kemampuan bertahan Alexander-Arnold akan diuji juga dengan Vinicus Junior. Penyerang Los Blancos ini suka berlari di belakang pertahanan dan mampu membuat pemain Liverpool kesulitan dalam situasi satu lawan satu juga.

Jika dapat menahan serangan Real Madrid dari sayapnya seminimal mungkin, maka Alexander-Arnold akan melakukan pekerjaan dengan baik pada malam itu. Tetapi, kualitas aslinya akan terlihat saat dia menguasai bola.

Vinicius Junior sudah menjadi pemain yang paling berkembang di lima liga top Eropa selama setahun terakhir. Pemain asal Brasil itu sering menjadi ancaman bagi para pemain bertahan ketika menggunakan tipu daya dan kecepatan kilatnya, tetapi tidak bisa menimbulkan ancaman di sepertiga akhir.

Tetapi, itu adalah sesuatu dari masa lalu. Penyerang sayap Real Madrid tersebut telah mencatatkan angka yang produktif dengan 21 gol dan 20 assist dalam 51 penampilan di berbagai kompetisi musim ini.

Dia adalah sosok yang jauh lebih tenang di sekitar kotak penalti daripada tahun lalu dan itu berdampak positif pada kemampuannya untuk menemukan pemain di dalam kotak.

Vinicius telah membangun pemahaman yang baik dengan Karim Benzema dan pasangan ini telah menghantui pertahanan lawan sepanjang kampanye. Jika Alexander-Arnold berusaha maju ke sepertiga akhir, Vinicius akan menyukai peluangnya untuk mendapatkan terobosan ke dalam kotak dan menyebabkan masalah.

Kita hanya perlu melihat golnya di leg pertama melawan Manchester City untuk melihat betapa mematikannya serangan pemain sayap Real Madrid itu. Dia meninggalkan Fernandinho di garis tengah sebelum berlari ke kotak penalti City untuk mencetak gol solo yang menakjubkan.

Baik sebagai starter atau pengganti dari bangku cadangan, Luis Diaz mau tidak mau akan terlibat di final Liga Champions dalam kapasitas tertentu. Sejak menandatangani kontrak dengan Liverpool pada lalu Januari, dia telah menjadi wahyu bagi The Reds. Dia telah menerima pujian setiap kalia melangkah ke lapangan.

Dengan kaki yang gesit, mantan pemain sayap FC Porto itu memiliki kemampuan untuk membelokkan pemain bertahan ke kanan dan ke kiri. Dia juga mampu mengalahkan siapa pun dalam skenario satu lawan satu.

Diaz membantu Liverpool menghancurkan pertahanan Villarreal di semifinal. Pemain Kolombia itu sekarang akan berharap untuk melakukan hal serupa di Real Madrid. Dalam 25 penampilan untuk Liverpool sejauh ini, pemain berusia 25 tahun itu telah mencetak enam gol dan memberikan lima assist.

Karim Benzema telah menjalani musim yang luar biasa bersama Real Madrid. Striker timnas Prancis itu sudah mencetak 44 gol dalam 45 penampilan bersama dengan 15 assist di semua kompetisi.

Benzema telah membantu skuad racikan Carlo Ancelotti meraih gelar juara La Liga Spanyol dan berharap bisa mengangkat trofi Liga Champions di Paris.

Permainan Benzema benar-benar sensasional. Pemain berusia 34 tahun itu turun jauh untuk memberikan momenton dalam membangun dan telah menunjukkan naluri perburuan yang hebat di dalam kotak. Dia juga kadang-kadang berjalan melebar untuk menemukan rekan satu timnya di dalam kotak penalti, tanpa meninggalkan kebutuhan bisnis yang terlewat.

Penembak jitu Real Madrid itu sangat kejam dari jarak dekat. Tekanannya juga menyebabkan kesalahan yang signifikan, tanyakan saja pada kiper PSG Gianluigi Donnarumma dan penjaga gawang Chelsea Edouard Mendy. Jika Liverpool gagal menutupnya dengan baik, maka mereka akan menemukan diri mereka dalam masalah.

Performa Mohamed Salah tengah menurun dalam dua bulan terakhir. Namun, sikap pemain timnas Mesir itu terhadap bentrokan melawan Real Madrid telah memberinya berita utama. Kembali pada 2018, saat Liverpool menghadapi Los Blancos pada final Liga Champions di Kyiv, Salah dalam performa sensasional denga masuk ke final setelah mencetak 44 gol.

Namun, dia mengalami cedera bahu dan harus diganti pada menit ke-30. Liverpool sangat merindukannya di lapangan, akhirnya kalah 1-3. Salah masih ingat malam itu dan merasa ada urusan yang belum selesai. “Kami memiliki skor untuk diselesaikan,” kata Salah di Twitter.

Pemain berusia 29 tahun tersebut hanya mencetak tiga gol dalam 16 penampilan terakhirnya untuk The Reds. Namun, kita tidak perlu mengingat kemampuan dan bakat Salah. Los Blancos akan sangat menyadari fakta bahwa dia bisa muncul dengan momen ajaib dari mana saja.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.