Oktober 7, 2022
Spread the love

Teknologi digital marak di Jakarta dalam beberapa tahun terakhir. Ini adalah hasil dari akselerasi digital besar-besaran setelah pandemi COVID-19.

Selain diterapkan oleh startup atau rintisan, digitalisasi rupanya juga merambah layanan perbankan. Ada banyak contoh bank besar yang mengakuisisi bank kecil untuk mengubahnya menjadi bank digital. Namun, investor kawakan Lo Kheng Hong mengakui bahwa perusahaan digital tersebut tidak memiliki portofolio saham. slot mudah menang

Dia mengatakan berinvestasi di perusahaan teknologi atau digital terlalu berisiko, bahkan dengan saham bank digital meningkat secara signifikan.

Keuntungan besar yang tidak didukung oleh dasar-dasar keuntungan besar itu menakutkan. Kehilangan bisnis dan nilainya, misalnya, terlalu mahal untuk disentuh,” kata Low dalam siaran di kanal YouTube Hermanto Tanocco yang ditulis Kamis (2/6/2022).

Menurut dia, investor harus bersiap menghadapi skenario terburuk saat harga saham turun serta kemungkinan kenaikan harga. Lo juga menyayangkan bahwa investor bersedia mempublikasikan saham perusahaan besar untuk mengikuti tren dengan membeli saham teknologi.

“Akan menjadi tragedi baginya jika saham perusahaan besarnya ditukar dengan saham di bank digital dan teknologi… Dan itu bagi mereka yang tidak tahu saham mana yang harus dibeli. Tentu bukan untuk saya yang mengerti. saham'” kata Lou.

“Jadi kalau masuk ke perusahaan seperti itu, risikonya tinggi dan imbalannya rendah. Saya biasanya risiko tinggi dan keuntungan risiko rendah,’ tambahnya.

Lo sendiri lebih tertarik pada saham di sektor komoditas seperti batu bara, kelapa sawit, perbankan, dan real estate. Sementara di sektor barang konsumsi, Lo belum berminat karena sektor ini dinilai bernilai tinggi.

“Stok barang konsumsi adalah perusahaan yang bagus. Saya belum membelinya karena valuasinya terlalu tinggi.”

Sebelumnya, saham perbankan digital mendapat perhatian sejak tahun lalu. Hal ini sejalan dengan harga saham perbankan yang erat kaitannya dengan digital boom.

Menurut data RTI, harga saham Bank Neo Commerce (BBYB) pada 2021 naik 782,55% menjadi Rp 2.630 per saham. Saham Jago Bank (ARTO) juga naik 272,09% pada Rs 16.000 per saham.

Namun, kenaikan tajam saham tersebut tidak menarik minat investor di Lo Kheng Hong. Investor Warren Buffett Indonesia yang juga dikenal dengan Lo Kheng Hong tidak memilih portofolio saham perbankan digital.

Lo Kheng Hong memilih saham bank tradisional dari portofolio sahamnya. Dia menemukan saham bank tradisional masih sangat menarik. Dia menekankan bahwa “asetnya besar dan valuasinya murah.”

Ia mengaku sudah lama memegang saham di bank-bank tradisional.

Sebelumnya, Lo Kheng Hong mengatakan dia akan membeli P/B 50x daripada membeli bank kecil dengan aset kurang dari Rs 10 triliun.

Di sisi lain, beberapa bank memiliki aset Rp 200-300 triliun dan PBR hanya 0,5x. Joe Rupiah Indonesia. .

“Jadi tidak mungkin membeli dengan cara seperti ini. Lebih baik membeli saham seperti tambang batu bara dengan PBR 5x atau kurang. Lebih murah membeli bank dengan PBR hanya 0,5x saja.” 9 Februari 2022.

Luo Henghong menambahkan, “Jadi saya ingin membeli Mercy hanya dengan harga Avansa. Tentu saja saya tidak mau membelinya karena Bajaj dijual dengan harga Mercy.”

Sebelumnya, investor terkemuka Indonesia Lu Kheng Hong mengatakan kepada Bursa Efek Indonesia (BEI) bahwa emas telah jatuh. Kasus ini terjadi di masa pandemi COVID-19, terutama di awal kemunculannya di tahun 2020.

Lo Kheng Hong menjelaskan bahwa Indeks Saham Gabungan (IHSG) saat itu jatuh ke level 3.900, bahkan ada perusahaan bagus yang harga sahamnya turun. Sebagai investor kunci, Low menilai momentum ini sangat tinggi.

“Hujan emas di BEI selama pandemi. Jadi selama pandemi kita harus membawa ember besar dan menimbun emas. Kita beli perusahaan bagus dengan harga murah,” kata Lu dalam diskusi virtual – Investing in 2022 . : It’s My Dream, ditulis pada Rabu, 9 Februari 2022.

Dia menambahkan, “Jika kami hanya menyediakan satu tahun pada tahun 2021, kami akan mendapat untung beberapa kali lipat.”

Lo Kheng Hong telah mengidentifikasi beberapa sektor potensial untuk dilihat terutama selama pandemi. Pertama, ada bank. Lu memperkirakan pemulihan sektor tersebut relatif lebih cepat dibandingkan sektor lainnya. Kemudian komoditas seperti batu bara.

Dia memperkirakan harga batu bara naik dari $50 per ton menjadi $200 per ton pada awalnya.

“Tentu saja ini akan sangat menarik, sehingga keuntungannya akan meningkat banyak,’ kata Lu.

Sektor selanjutnya adalah perkebunan kelapa sawit atau olive oil. Seperti batu bara baru, harga CPO telah meningkat secara signifikan dari awal RM2.000 per ton menjadi RM5.400 per ton. Lu juga mengomentari beberapa sektor yang awalnya berkinerja normal namun meningkat selama pandemi. Ini termasuk transportasi atau logistik dan kaca.

“Ada sektor normal, seperti kargo dan peti kemas, yang biasanya tiba-tiba menjadi sangat bagus. Harga peti kemas tiba-tiba naik, jadi perusahaan pelayaran biasanya untung sedikit, tapi untungnya juga bisa berlipat ganda. berkali-kali,” kata Lu. .

“Jadi perusahaan kaca. Tiba-tiba keuntungan melonjak.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.