Oktober 7, 2022
Spread the love

Negosiasi antara Ukraina dan Rusia telah berakhir. Sulit untuk menemukan titik tengah di antara keduanya. Ukraina mengatakan tidak akan pernah ingin memperdagangkan wilayah untuk perjanjian damai.

“Secara ideologis tidak dapat diterima untuk memberikan sesuatu kepada Federasi Rusia dan berpura-pura bahwa itu adalah semacam perang yang mudah,” kata Mikhail Podolyak dari delegasi Ukraina yang berpartisipasi dalam pembicaraan damai dengan Rusia. slot gacor hari ini

Menanggapi hal itu, Duta Besar Ukraina untuk Indonesia, Vasyl Hamyanin, mengatakan Rusia tidak kompeten.

Duta Besar Basil mengatakan “Rusia tidak dapat merundingkan apapun”.

Baca juga

Duta Besar Vasyl berkata, “Ada bukti bahwa masih banyak daerah yang telah dihancurkan di Ukraina. Apa tujuan dari negosiasi ini?

“Apakah kita perlu bernegosiasi? Ya, kita perlu bernegosiasi. Kita bernegosiasi dari awal. Tapi Rusia tidak berhenti mengebom. Siapa yang tidak bisa menegosiasikan ini?”

Mengutip laman Mitos, Rabu (18/5/2022), ia menambahkan bahwa dirinya tidak akan menyetujui gencatan senjata dengan Rusia tanpa menarik pasukannya karena Rusia akan menguasai sebagian Ukraina.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky melakukan panggilan telepon terpisah pada Selasa dengan Kanselir Jerman Olaf Scholz dan Presiden Prancis Emmanuel Macron.

Dalam percakapan dengan Schultz, Zelensky membahas situasi di garis depan, prospek perdamaian, dan sanksi tambahan terhadap Rusia atas konflik dengan Ukraina.

Dalam percakapan dengan Macron, Zelensky memberi tahu pemimpin Prancis tentang permusuhan konflik Rusia-Ukraina, proses penyelamatan tentara dari Azovsthal, dan prospek jalannya negosiasi dengan Rusia.

Pada Selasa (17/5), kantor berita Ukraina, mengutip Wakil Menteri Pertahanan Hannah Maliar, melaporkan bahwa penarikan pasukan Ukraina dari pabrik baja Azovstal di Mariupol adalah satu-satunya cara untuk menyelamatkan mereka.

“Sayangnya, kami tidak bisa menutup militer dalam kasus ini. Tidak ada formula keamanan lain selain yang kami gunakan saat ini. Ini satu-satunya jalan keluar,” kata Malar.

Maliar menambahkan bahwa pasukan Ukraina telah sepenuhnya menyelesaikan misi tempur mereka di Mariupol, dan bahwa operasi penyelamatan di Azovstal akan berlanjut sampai pasukan Ukraina kembali dari kendali.

Pejabat Rusia dan Ukraina mengatakan negosiasi untuk menyelesaikan krisis saat ini telah ditunda karena mereka telah mencapai jalan buntu.

“Negosiasi tidak terjadi, Ukraina telah menarik diri dari negosiasi,” kata Wakil Menteri Luar Negeri Rusia Andrei Rudenko kepada wartawan, seraya menambahkan bahwa Rusia belum menerima tanggapan atas rancangan perjanjian dari Ukraina.

“Negosiasi dihentikan hari ini, karena tidak ada perubahan besar atau gangguan sejak pernyataan Istanbul,” kantor berita Ukraina Interfax mengutip Mikhailo Podolak dari delegasi Ukraina.

Dalam beberapa hari, Presiden Biden diperkirakan akan menandatangani paket bantuan keamanan senilai $40 miliar yang akan meningkatkan aliran rudal, rudal, artileri, dan drone ke Ukraina yang dilanda perang.

Apa yang masih belum jelas, bagaimanapun, adalah kemampuan Washington untuk melacak senjata yang kuat saat mereka memasuki salah satu pusat perdagangan senjata terbesar di Eropa.

Pasar senjata ilegal Ukraina telah melonjak setelah invasi awal Rusia pada tahun 2014 karena surplus besar senjata dan pembatasan penggunaan yang terbatas.

Kenyataan yang tidak menyenangkan bagi Amerika Serikat dan sekutunya ini muncul sebagai tanggapan atas permintaan mendesak Presiden Volodymyr Zelensky untuk menyediakan artileri yang dibutuhkan untuk melawan pasukan Rusia di Rusia timur dan selatan.

Seruan pemimpin Ukraina itu diyakini telah menyatukan anggota parlemen setelah permintaan pendanaan terbaru dalam pemungutan suara bipartisan 368-57 pada hari Selasa.

Namun, masuknya senjata yang belum pernah terjadi sebelumnya telah memicu kekhawatiran bahwa beberapa peralatan mungkin jatuh ke tangan musuh barat atau mungkin muncul kembali dalam konflik jarak jauh dalam beberapa dekade mendatang.

“Tidak mungkin untuk melacak ke mana mereka pergi dan siapa yang menggunakannya,” kata Rachel Stall, ahli pengendalian senjata dan wakil presiden Stimson Center.

Seorang juru bicara Departemen Luar Negeri AS mengatakan AS telah melakukan pemeriksaan menyeluruh terhadap unit yang dipasok ke Ukraina dan memaksa Kyiv untuk menandatangani perjanjian “untuk tidak mengizinkan pemindahan peralatan ke pihak ketiga tanpa izin sebelumnya dari pemerintah AS.”

Namun, sarana untuk menegakkan kontrak semacam itu relatif lemah. Itu semakin melemah oleh catatan kepatuhan campuran Washington pada bulan lalu.

Pada pertengahan April, Amerika Serikat memperluas keterlibatannya dalam konflik Ukraina dengan mengumumkan bahwa mereka akan mentransfer armada helikopter Mi-17 yang awalnya dibeli dari Rusia sekitar satu dekade lalu ke Ukraina.

Menurut salinan sertifikat yang diposting di situs web Layanan Federasi Rusia, penjualan awal pesawat mengharuskan Amerika Serikat untuk menandatangani perjanjian untuk tidak mentransfer helikopter ke negara ketiga “tanpa persetujuan dari Federasi Rusia”. . Tentang kerjasama teknologi militer.

Rusia mengutuk transfer tersebut, menyebutnya “pelanggaran yang jelas terhadap dasar-dasar hukum internasional.”

Pakar senjata mengatakan serangan brutal Rusia di Ukraina tidak dapat membenarkan dukungan AS, tetapi pelanggaran kontrak senjata menghancurkan fondasi upaya anti-proliferasi.

Jeff Abramson, Spesialis Transfer Senjata Konvensional di Asosiasi Kontrol Senjata, mengatakan, “Melanggar perjanjian penggunaan akhir merupakan ancaman serius bagi kemampuan vital suatu negara tetapi lemah untuk mengontrol penggunaan senjata.

Seorang juru bicara Pentagon membantah kritik tersebut, dengan mengatakan tuduhan campur tangan dan pengalihan Rusia “diizinkan berdasarkan hukum AS dan konsisten dengan prioritas keamanan nasional kami.”

Letnan Kolonel Korps Marinir Anton T. Semmelroth mengatakan “klaim Rusia adalah upaya tidak jujur ​​untuk mengalihkan perhatian dari agresi Rusia yang tidak beralasan dan sejarah tindakan agresif terhadap Ukraina sejak 2014.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.