Desember 4, 2022
Spread the love

Pelanggan Netflix di Rusia resmi ditolak aksesnya ke platform streaming tersebut Jumat lalu waktu setempat akibat perang di Ukraina.

Ini berarti Anda tidak akan dapat mengakses situs web dan aplikasi Netflix. Seorang juru bicara perusahaan juga telah mengkonfirmasi bahwa pelanggan tidak akan lagi memiliki akses.

“Ini adalah penarikan total dari pasar Rusia,” kata juru bicara Netflix kepada AFP. judi baccarat

Seorang juru bicara Netflix mengatakan harus menunggu aliran pembayaran selesai sebelum benar-benar menghapus semua layanan dari pelanggan Rusia.

Sebelumnya, Variety melaporkan bahwa Netflix telah menangguhkan layanan Rusia-nya pada bulan Maret sebagai tanggapan atas invasi ke Ukraina.

“Berdasarkan situasi saat ini, kami telah memutuskan untuk menghentikan layanan di Rusia,” kata juru bicara Netflix Emily Feingold kepada Verge.

Platform penyiaran AS telah mengumumkan bahwa mereka akan menghentikan semua produksi dan akuisisi di Rusia. Saat itu, Netflix sudah memproduksi empat film orisinal tentang beruang putih.

Netflix terkenal berjuang untuk mendapatkan kembali kejayaannya di tengah persaingan ketat dari platform over-the-top (OTT) saat ini.

Platform siaran sebelumnya melaporkan bahwa mereka kehilangan 200.000 pelanggan di seluruh dunia pada kuartal pertama tahun 2022 (Q1) dibandingkan dengan kuartal keempat tahun 2021 (Q4).

Pelajari lebih lanjut tentang Disney Plus dan Prime Video

Selain itu, Netflix juga menyalahkan terbatasnya ruang berekspansi di banyak negara karena faktor teknologi yang berada di luar kendalinya, seperti adopsi smart TV dan harga data, serta banyak pengguna yang berbagi akun.

Dalam kasus terakhir, lebih dari 222 juta keluarga yang membayar dapat menikmati konten Netflix, menurut mogul OTT, tetapi lebih dari 100 juta pelanggan Netflix lainnya berbagi akun.

Persyaratan ini diperparah oleh keputusan Netflix untuk menghentikan layanan di Rusia sebagai akibat dari perang Ukraina.

Negara seharusnya menyumbangkan 500.000 pelanggan, tetapi kehilangan 700.000 pelanggan setelah Rusia dikenai sanksi karena invasi ke Ukraina. Namun, pertumbuhan masih “lemah” di semua wilayah.

Netflix juga mengungkapkan bahwa mereka berencana untuk meningkatkan semua aspek platform untuk sekali lagi mempercepat pertumbuhan pemirsa dan pendapatan.

Apalagi, diketahui jumlah pelanggan Netflix kini semakin bertambah. Ini berdasarkan laporan informasi.

Menurut data survei yang terlihat di media, 13 pelanggan saat ini dengan tiga tahun atau lebih berlangganan menghentikan langganan Netflix mereka pada paruh pertama tahun 2022.

Menurut informasi, data tersebut berasal dari perusahaan analitik Antenna. Mereka mengumpulkan data dari 5 juta pengguna di Amerika Serikat yang membagikan langganan siaran mereka secara anonim.

Data menunjukkan bahwa 3,6 juta orang pergi pada kuartal terakhir tahun ini. Ini merupakan peningkatan dari 2,5 juta berhenti berlangganan selama lima kuartal terakhir.

Karena jumlah opt-out terus bertambah, informasi menunjukkan bahwa pengguna baru menggunakan lebih sedikit share.

Ini menunjukkan bahwa Netflix sudah berjuang untuk mempertahankan pengguna untuk jangka panjang.

Pada Q2 2021, 70% responden yang telah berlangganan Netflix kurang dari setahun membatalkan langganan mereka. Hanya 6% pelanggan jangka panjang yang membatalkan langganan mereka.

60% pembatalan disebabkan oleh pelanggan baru pada kuartal terakhir. Sementara itu, sejumlah pelanggan lama juga mempertimbangkan untuk menghentikan Netflix.

(duo/ysl)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *