Oktober 5, 2022
Spread the love

Menyusul penyebaran subvarian  Omicron BA.4 dan BA.5, pemerintah masih menerapkan penerapan Batasan Kegiatan Masyarakat (PPKM). Kebijakan PPKM dilaksanakan dalam upaya pengendalian COVID-19, termasuk penyebaran virus jenis baru.

Menurut Juru Bicara Kementerian Kesehatan (Kemenkes) Indonesia Muhammad Syahrel, pemerintah akan melanjutkan evaluasi terhadap PPKM yang saat ini diperpanjang dari 7 Juni hingga 4 Juli 2022. Perpanjangan PPKM akan berlaku hingga COVID-19 di Indonesia terkendali sepenuhnya. judi

Syahril berbicara pada konferensi pers tentang update perkembangan virus corona Indonesia yang diadakan di gedung Kementerian Kesehatan Jakarta pada Jumat, 10 Juni 2022.

Kita pertahankan selama sebulan, apakah akan diperpanjang? Ya, sampai dianggap stabil dan sesuai dengan standar WHO ( WHO) memenuhi – dilestarikan “.

Pada perpanjangan PPKM terakhir, semua kabupaten dengan total 128 kabupaten/kota di Jawa dan Bali mempertahankan status PPKM Level 1, dan ada 385 kabupaten/kota di tingkat yang sama di luar Jawa dan Bali.

Dari seluruh kabupaten/kota yang ada, hanya ada satu kabupaten yang berstatus PPKM Level 2, yaitu Kabupaten Teluk Bintuni di Papua Barat. Sementara itu, tidak ada daerah yang berstatus PPKM level 3 dan 4.

Ketentuan PPKM di atas tunduk pada InMendagri No. 2022 untuk kasus Bali, Jawa. 29, Jawa Luar Bali, InMendagri No. 30 (2022) yang akan diatur. InMendagri ditandatangani oleh Menteri Dalam Negeri Republik Indonesia Tito Karnavian pada 6 Juni 2022.

Mohamed Siahrel yang melihat hampir semua wilayah dalam PPKM Level 1 mengapresiasi pengendalian COVID-19 negara yang telah membuahkan hasil yang baik. Menurutnya, prestasi ini harus dipertahankan

PPKM Li Partisipasi Masyarakat Menjaga saya tetap terkendali COVID-19. Tidak mungkin terjadi kelalaian perilaku higienis.

Meskipun wabah COVID-19 terkendali, Ahrel menekankan, ‘wabah pandemi global’ (WHO) belum membawa COVID-19 terkendali.

“Masyarakat harus bersyukur. PPKM berusaha agar COVID-19 tetap terkendali. Jadi jangan no-no. Penyakit Menular (RSPI) Lianti Arroso Accra.

Asal usul pemerintah adalah untuk menjaga transmisi peraturan COVID-19, untuk mengendalikan transmisi peraturan COVID-19

Pembicara Nama Usaha Peduli Penanganan COVID-19 Wiku Adisasmito InMendagri PPKM Semua Daerah/Kota Lahar – Bali Jawa – 1. A Jawa

Wiku mengatakan dalam Media COVID-19 bahwa “Sebagai agen pemulihan ekonomi nasional, kami menghimbau kepada masyarakat untuk berani namun tetap waspada dan waspada untuk mengendalikan momentum masa transisi di pandemi COVID-19.” Pusat, Graha BNPB, Jakarta, Rabu. (2022-08-06).

Terdapat beberapa pembaruan PPKM untuk InMendagri Nomor 29 Tahun 2022 untuk Jawa-Bali dan Inmendagri Nomor 30 Tahun 2022 untuk Luar Jawa-Bali. Pertama, kebijakan penyelesaian PPKM saat ini dibangun di atas data transmisi masyarakat yang dikumpulkan Kementerian Kesehatan, serta indikator koordinasi upaya kesehatan masyarakat dan pembatasan sosial untuk memerangi pandemi COVID-19.

Kedua, berdasarkan dua kabupaten Inmendagri di atas, seluruh kabupaten/kota di Jawa – Bali berada pada tingkat PPKM 1. Jawa – Di luar Bali, ada satu kabupaten di Level 2, Kabupaten Teluk Bintuni di Provinsi Papua Barat.

Pemkot harus segera melakukan pembenahan di wilayahnya. Hasil penilaian Kabupaten/Kota berlaku mulai bulan berikutnya sampai dengan tanggal 4 Juli 2022.

Selain kebijakan PPKM, kita mengendalikan Corona 19 untuk menahan penyebaran virus jenis infeksi virus corona baru (COVID-19) dengan memperkuat pintu masuk di Indonesia. Kemenkes juga memperkuat screening (pemeriksaan) dan traceability (penelusuran).

Muhammad Siarel mengakui potensi sub-panjang gelombang Omicron BA.4 dan BA.5 seiring meningkatnya kasus COVID-19. Namun, kedua varian baru ini tidak seberat varian delta, sehingga tidak meningkatkan okupansi ranjang rumah sakit secara signifikan.

Untuk mengidentifikasi karakteristik varian baru seperti Omicron BA.4 dan BA.5, diperlukan sekuensing seluruh genom (WGS). Jika tes PCR positif, sampel diuji untuk WGS.

“Ciri-ciri BA.4 dan BA.5 adalah penyebarannya cepat, tidak berat, dan sering tanpa gejala, seperti Omicron. Tapi ingat, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) semua bisa menghindari kekebalan. Kematian di banyak keluarga Bisa bawah “penutupan Syaril.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.