Desember 4, 2022
Spread the love

Otoritas kesehatan Inggris telah merilis pedoman baru untuk mengendalikan penyebaran virus monkeypox.

Panduan dari Badan Kesehatan dan Keselamatan Inggris (UKHSA) dan rekan-rekannya di Skotlandia, Wales, dan Irlandia Utara adalah “Ketika penularan komunitas terjadi di Inggris dan negara-negara lain, langkah-langkah yang diambil oleh para profesional kesehatan dan masyarakat untuk mengelola penyakit dan mencegah penularan lebih lanjut

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan pada akhir pekan bahwa ada 257 kasus yang dikonfirmasi dan 120 kasus yang dicurigai di seluruh dunia di 23 negara di mana virus tidak endemik.  link bola live

Pedoman baru telah dimasukkan untuk orang yang tidak berhubungan seks ketika mereka menunjukkan gejala cacar air monyet.

Orang-orang yang mungkin, atau terkonfirmasi cacar air, kini diminta untuk mengisolasi diri di rumah jika mereka tetap sehat. Kaji risiko kontak dengan kepala monyet dan, jika perlu, instruksikan mereka untuk mengisolasi diri selama 21 hari.

Selain itu, pedoman untuk dokter, perawat, dan petugas kesehatan telah menguraikan peralatan pelindung pribadi minimum yang direkomendasikan untuk staf yang menangani kasus yang teridentifikasi.

Layanan Kesehatan dan Keselamatan Kerja AS (UKHSA) juga mengatakan telah membeli lebih dari 20.000 vaksin cacar yang aman.

Ruth Melton, Kepala Penasihat Medis UKHSA dan Kepala Tanggapan Strategis untuk Monkeypox, mengatakan: .

Hunter mengatakan para ilmuwan bingung karena tampaknya tidak ada hubungan yang jelas antara banyak kasus dalam gelombang infeksi cacar monyet saat ini.

Badan Kesehatan dan Keselamatan Inggris (UKHSA) mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa kasus pertama di Inggris adalah seseorang yang telah melakukan perjalanan dari Nigeria, dan kasus selanjutnya mungkin telah ditularkan melalui transmisi komunitas.

Badan Hak Asasi Manusia Inggris menekankan bahwa cacar monyet “ditularkan melalui kontak langsung selama hubungan seksual”, mencatat bahwa cacar monyet belum pernah digambarkan sebagai penyakit menular seksual.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *