September 29, 2022
Spread the love

Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) resmi mengubah nama Turki menjadi Turkiye. Perubahan nama itu diminta langsung dari Ankara.

Nama baru Turkiye sekarang secara resmi tersedia dalam banyak bahasa asing.

Menurut juru bicara PBB Stephane Dujarric, pihaknya sebelumnya telah menawarkan “Turki” daripada “Turki” untuk penggunaan internasional dari Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu kepada Sekretaris Jenderal Antonio Guterres. Dikatakan bahwa ia menerima surat yang meminta agar itu digunakan. link slot gacor

Dujarric mengatakan, perubahan nama negara itu berlaku sejak surat diterima.

Menteri Luar Negeri Cavusoglu mengumumkan pada hari Selasa 31 Mei bahwa ia telah secara resmi menyerahkan surat kepada PBB dan organisasi internasional lainnya.

Dalam sebuah wawancara dengan ibukota Turki Anadolu Agency, Cavusoglu mengatakan, “Bekerja dengan Dewan Komunikasi, kami telah mampu meletakkan dasar yang baik untuk ini. Kami berkomitmen untuk membantu Perserikatan Bangsa-Bangsa, organisasi internasional lainnya dan negara-negara menggunakan ‘Turki’. untuk melihat perubahan ini.” Saya melakukannya.” katanya. Ankara.

Turki mengubah nama resmi bahasa Inggris yang diakui secara internasional menjadi “Turki” setelah Presiden Recep Tayyip Erdogan mengeluarkan memo pada bulan Desember yang menyerukan penggunaan kata “Turki” untuk merujuk ke negara itu dalam semua bahasa. .

Erdogan juga mendesak perusahaan untuk menggunakan label “Made in Turkey” saat mengekspor produk. Selain itu, lembaga negara telah menginstruksikan penggunaan kata “Turki” dalam korespondensi mereka.

Peggy Erdogan, yang berarti “Turki”, adalah ekspresi dan ekspresi terbaik dari budaya, peradaban, dan nilai-nilai masyarakat Turki.

“Bayraktar TB2 melakukan apa yang harus dilakukan. Itu menghentikan beberapa sistem anti-pesawat, sistem artileri, dan kendaraan lapis baja paling canggih,” kata Selcuk Bayraktar dalam sebuah wawancara dengan Reuters di samping sebuah pameran di Baku, Azerbaijan.

Dia dan saudaranya Haluk menjalankan perusahaan Baykar di Istanbul, Turki. Dia mengatakan drone mereka menunjukkan bagaimana teknologi telah merevolusi peperangan modern.

Mengutip laman DW Indonesia (6 Februari 2022), ia menambahkan bahwa “seluruh dunia ingin menjadi agen sekarang.”

merupakan bom berpemandu laser penusuk lapis baja yang menyerang untuk menghancurkan tank dan artileri. Dalam perang Ukraina, drone ini membantu melemahkan superioritas militer Rusia yang sangat besar.

Baykar didirikan pada 1980-an oleh Selcuk dan ayah Haluk, Ozdemir Bayraktar, dan sejak 2005 Turki mulai fokus pada drone untuk merevitalisasi industri pertahanan domestiknya.

Bahkan drone Bayraktar telah menarik perhatian Presiden Rusia Vladimir Putin dan Kementerian Pertahanan sejak dimulainya invasi ke Ukraina pada 24 Februari. Sebelumnya, Terminal 2 menjadi faktor konflik di Suriah, Irak, Libya, dan Nagorno-Karabakh. Perang di Ukraina kini menjadi faktor utama yang mendorong ekspor senjata dari Turki ke dunia.

Presiden Recep Tayyip Erdogan mengatakan ada permintaan internasional yang tinggi untuk TB2 dan drone Akinci yang baru. Selcuk Bayraktar, yang menikah dengan putri Erdogan, mengatakan Baykar bisa memproduksi drone 200TB2 per tahun.

Dia mengatakan perusahaan bangga telah menggunakan drone di Nagorno-Karabakh, sebuah pemukiman Armenia di mana militer Ukraina dan Azerbaijan merebut kembali sebagian besar wilayahnya pada tahun 2020.

“Ini adalah invasi ilegal, jadi Terminal 2 membantu warga Ukraina yang dihormati untuk mempertahankan negara mereka,” katanya di Baku Fair.

Sebagai insinyur yang mengembangkan teknologi, merupakan kehormatan besar untuk membantu saudara-saudara kita di sini merebut kembali tanah mereka.”

Namun, Selcuk Bayraktar mengatakan bahwa senjata semacam itu tidak efektif melawan TB2.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.