Oktober 5, 2022
Spread the love

Pfizer dan mitra Jermannya, BioNTech, pada Rabu (1/6/2022), telah mengajukan permohonan untuk otorisasi peraturan vaksin Covid-19 untuk anak-anak di bawah 5 tahun.

Perkembangan tersebut merupakan langkah penting lainnya menuju penyediaan vaksinasi untuk segmen terakhir AS yang tidak memiliki akses ke aplikasi. judi slot

Berita itu muncul seminggu setelah Pfizer-BioNTech mengumumkan bahwa tiga vaksin pediatrik dosis rendahnya memicu respons imun yang kuat pada anak kecil dan aman. Para mitra mulai mengirimkan data ke Administrasi Makanan dan Obat (FDA) pada bulan Februari lalu.

stok bacca

Kemajuan menuju vaksin untuk bayi, balita dan anak-anak prasekolah telah menjadi proses yang sangat lambat dan bertahap, dengan dokter anak dan keluarga menunggu kesempatan untuk memvaksinasi anak kecil.

“Kami para orang tua sangat ingin anak-anak mereka divaksinasi terhadap COVID-19”, tulis juru bicara FDA Abigail Capobianco dalam email yang dilansir dari Washington Post. Dia mengatakan badan tersebut akan bergerak secepat mungkin menggunakan pendekatan berbasis sains.

Penasihat FDA bertemu 15 Juni mendataang untuk membahas pediatrik Pfizer-BioNTech tiga kali bertemu dan rejimen dua kali penyemprotan dari perusahaan bioteknologi Moderna. Agensi diharapkan bertindak cepat, yang berarti anak-anak kecil bisa mendapatkan aplikasi pertama mereka bulan ini.

Data Tentang Kedua Park Shin Hana Tercedia Dalam Lilith Verita Cezau Ini. Tinjauan FDA terhadap rincian dan sesi sepanjang hari pada 15 Juni dengan para ahli luar yang menggali data akan sangat penting dalam menunjukkan apa yang diketahui tentang seberapa baik vaksin bekerja dan laki-laki perbedasean reant

Ketika Pfizer-BioNTech mengumumkan data tersebut minggu lalu, mereka mengungkapkan awal yang menunjukkan, meskipun jumlah kasus, bahwa vaksinokan 80 persen efektif dalam mencegah diak semut

Pfizer-BioNTech mengatakan temuan kemanjuran 80 persen adalah awal dan berdasarkan 10 kasus Covid-19 dalam populasi penelitian pada akhir April. Setelah 21 kasus terjadi, perusahaan akan melakukan analisis kemanjuran yang lebih formal. Pengajuan dibatasi berdasarkan data tentang respon imun yang di labatorium, dan kemanjuran, kata para mitra.

Dalam tes labatorium, rejimen dua doa Moderna memicu Response imun yang kuat pada anak kecil. Dan tes di lapangan menunjukkan bahwa 51 persen efektif dalam mencegah penyakit pada anak antara 6 bulan dan 2 tahun, dan 37 persen efektif pada anak usia 2 sampai 5 tahun.

Baik Pfizer dan Moderna mengatakan vaksin mereka aman dan dapat ditoleransi, tetapi sampingnya kemungkinan besar akan dilakukan, terutama tingkat demam tinggi.

Data Pfizer mungkin memiliki kerumitan tambahan. Suntikan ketiga ditambahkan ke percobaan pediatrik pada bulan Desember setelah menjadi jelas bahwa dua tembakan berhasil mengumpulkan jawaban imun yang cukup kuat pada anak-anak usia 2 sampai 4.

Suntikan ketiga harus diberikan setidaknya dua bulan setelah kedua kedua, tetapi data dalam percobaan mungkin termasuk waktu yang lebih lama untuk beberapa anak.

Jika ada jarak yang lebih lama antara beberapa anak dalam percobaan, itu bisa memulai tentang waktu tembakan dan apakah ada lebih banyak waktu antara kedua dan ketiga.

Jika FDA menganggap kedua vaksin aman dan efektif, diharapkan dapat bertindak cepat. Penasihat Pusat dan Pencegahan Penyakit (CDC) kemudian akan memperdebatkan bagaiman vaksin yang harus digunakan, dan Direktur CDC Rochelle Walensky akan membuat rekomendasi.

Sekitar dua pertiga dari anak-anak antara 5 dan 11 tidak divaksinasi, menurut CDC. Sementara segmen vokal dari orang tua menuntut agar FDA bergerak lebih cepat untuk mendapatkan ketertarikan untuk anak-anak bungsu, orang tua lain diharapkan untuk bergerak lebih anamat untuk mendaakpatkan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.