Februari 3, 2023
Spread the love

Ketiganya, seorang perawat dari Maine, seorang pelatih kebugaran dari Colorado dan seorang pemodal ventura dari Florida, berinvestasi di Metaverse dan membeli sebidang tanah yang mereka pikir adalah investasi yang solid.

Perawat perawatan jangka panjang Kasha Desrosiers berkata, “Saya sangat bersemangat tentang hal itu dan menantikan proyek apa pun yang akan keluar.” judi togel

Investor di seluruh Amerika Serikat mengatakan peretas CNBC mencuri tanah metaverse dengan menipu mereka agar mengklik tautan yang mereka pikir adalah portal nyata ke dunia virtual, tetapi ternyata menjadi situs phishing yang dirancang untuk mencuri kredensial pengguna.

penipuan phising

Desrosier mengatakan metaverse memicu minatnya karena dia berharap perawat akan menggunakan platform virtual untuk mengembangkan game edukasi tentang anatomi dan fisiologi manusia. Jadi dia menginvestasikan 16.000 USD, atau sekitar 233,8 juta rupee, di satu situs di Sandbox dan SuperWorld.

“Ini seperti perbatasan baru,” kata suami Kasha, Dick Desrosiers, yang terlibat dalam pembelian tersebut.

Tapi mimpinya tentang game edukasi medis virtual segera hancur. Sekitar tiga bulan setelah membeli tanah, Kasha mengatakan bahwa dia mengetikkan nama platform default, Decentraland, ke dalam kotak pencarian Google dan mengatakan bahwa tautan pertama yang muncul adalah tautan phishing. Setelah mengklik tautan, dia menghapus dompet MetaMask-nya.

Suami Kasha berkata, “Sungguh menyedihkan. Keesokan harinya saya pergi bekerja dan semua orang terkejut mendengar bahwa ‘tanah saya di lantai dicuri'”.

Perkebunan Sandbox-nya berbatasan dengan rumah virtual rapper Snoop Dogg. Snoop Dogg adalah salah satu penghibur pertama yang memasuki metaverse, baru-baru ini merekam video musik di ruang virtual.

Sayangnya, bagaimanapun, mereka terpaksa kehilangan aset mereka di dunia maya karena serangan phishing yang meluas.

modus kejahatan baru

Apa yang diinginkan penjahat dunia maya adalah menjadi bagian dari metaverse dari serangkaian platform virtual berbasis blockchain baru yang baru-baru ini muncul karena partisipasi besar-besaran selebriti, model fesyen, dan investor.

Sebaliknya, investor mengatakan bahwa mereka telah belajar tentang risiko investasi berisiko tinggi.

Dengan semakin populernya investasi di metaverse, di mana pengguna membeli “tanah” virtual di berbagai platform untuk meningkatkan nilainya, pihak berwenang mewawancarai para korban, kata mereka, memimpin gelombang baru penipuan teknologi tinggi. pakar keamanan siber.

Metaverse bukanlah satu tempat. Dari headset realitas virtual hingga dunia digital yang dapat dinavigasi pengguna sebagai avatar, istilah “metaverse” mengacu pada sekelompok platform realitas virtual yang membenamkan pengguna dalam pengalaman online interaktif.

Cryptocurrency memungkinkan pengguna untuk membeli dan mengembangkan lahan virtual atau menghadiri peragaan busana dan konser dalam jangkauan layar komputer.

Sebelumnya, Wunderman Thompson Intelligence baru-baru ini menerbitkan hasil survei dan analisis metaverse. Laporan berjudul New Facts: In Metaverse and Beyond, dilakukan pada bulan Maret terhadap lebih dari 3.000 orang berusia 16 hingga 65 tahun di AS, Inggris, dan China.

Kesadaran akan metavirus meningkat dua kali lipat dalam waktu kurang dari setahun, menurut survei.

Pada Juli 2021, kurang dari sepertiga (32%) pernah mendengar istilah tersebut, tetapi pada Maret 2022 hampir tiga perempat (74%) pernah mendengarnya.

Meski kesadaran sudah meningkat, pemahaman tentang metaverse masih rendah. Studi ini juga menemukan ketidakjelasan tentang apa yang dimaksud dengan istilah tersebut. Hanya 15% yang mengatakan mereka tahu apa itu dan bisa menjelaskannya kepada orang lain.

Meskipun metaverse tidak dapat dijelaskan, konsumen percaya itu akan memiliki dampak dramatis pada kehidupan kita, dan mereka yang tahu apa itu metaverse, dua pertiga percaya itu akan mengubah hidup mereka, dan 74% percaya itu akan mengubah hidup mereka.

Karena semakin banyak bagian dari kehidupan kita yang bergerak ke dunia maya, menjadi jelas bahwa metaverse akan memainkan peran penting di masa depan kita bersama, kata Emma Chiu, Direktur Intelijen Global dan penulis laporan tersebut.

Mengutip situs resmi Wunderman Thompson pada Kamis, 26 Mei 2022, Chiu mengatakan: “Survei pengikut kami menunjukkan harapan luas yang akan dibawa metaverse ke hampir setiap industri.”

Naomi Troni, kepala pemasaran dan pertumbuhan global di Wunderman Thompson, mengatakan penting bagi merek untuk menetapkan peta jalan untuk memasuki metaverse.

Jadi, sementara hasil terbaru kami menunjukkan peluang yang hampir tak terbatas bagi merek untuk membayangkan kembali seperti apa produk dan layanan serta keterlibatan konsumen mereka nantinya, mereka juga bagi dunia, “kata Troni .

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *