September 30, 2022
Spread the love

Meta, induk perusahaan Facebook dan Instagram, merevisi kebijakan layanan dan memperbarui kebijakan privasi.

Tujuan pembaruan kebijakan privasi dan layanan ini adalah untuk memudahkan orang memahami dan menyoroti produk baru yang ditawarkan perusahaan kami.

Meta yang dikutip Gizchina, Senin (30/5/2022) mengatakan, “Kami telah menulis ulang dan mendesain ulang Kebijakan Privasi kami untuk memudahkan memahami dan melihat bagaimana kami menggunakan informasi Anda.”

Perusahaan mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Ketentuan Layanan juga telah diperbarui untuk lebih menjelaskan apa yang diharapkan dari kami dan mereka yang menggunakan platform kami.” slot online terbaik

Sebagai referensi, produk yang disediakan Meta antara lain Facebook, Instagram, dan Messenger.

Alih-alih menyajikan informasi sebagai teks, perusahaan mengidentifikasi perubahan format, menulis beberapa baris, dan menambahkan keterangan dan ilustrasi.

Jelas, perubahan pada Kebijakan Privasi dan Persyaratan Layanan ini dirancang untuk memenuhi regulator yang mengawasi transparansi ke media sosial dan konsumen di seluruh dunia.

Meta memberikan deskripsi tentang praktik pengumpulan data pengguna kami. “Teksnya terlihat berbeda, tetapi sesuai kebijakan yang diperbarui ini, Meta tidak mengumpulkan, menggunakan, atau membagikan data pengguna. Kami tetap tidak menjual informasi pengguna, “kata Meta.

Menariknya, Meta mengklaim tidak mengumpulkan data pengguna dengan “cara baru”. Ini menunjukkan bahwa perusahaan terus mengumpulkan data pengguna seperti biasa.

Sebagai catatan tambahan, dalam memo perusahaan yang bocor sebelumnya, perusahaan tidak secara eksplisit mengatakan bahwa mereka tahu mengapa data yang dikumpulkannya digunakan.

Meta berkata, “Kami telah menambahkan penjelasan terperinci pada kebijakan privasi kami, termasuk bagaimana kami menggunakan dan membagikan informasi Anda dengan pihak ketiga.”

Meta menambahkan, “Ini menggabungkan pusat privasi dan kontrol baru untuk mengelola pengalaman pengguna, seperti siapa yang melihat posting dan ingin melihat iklan tentang topik apa.”

Meta dkk menyerukan transparansi di Eropa.

Uni Eropa tetap terhubung dengan platform media sosial dan menyetujui kebijakan yang mengatur internet/dunia digital. Setelah negosiasi yang panjang, persyaratan umum untuk undang-undang yang disebut Digital Services Act (DSA) disepakati.

DSA akan memaksa perusahaan teknologi untuk lebih bertanggung jawab atas konten yang ditampilkan di platform mereka.

Mengutip The Verge, Minggu (24 April 2022), perusahaan teknologi akan menghadapi kewajiban baru, termasuk penghapusan lebih cepat konten dan merchandise ilegal dari platform.

Perusahaan teknologi juga perlu menjelaskan kepada pengguna dan peneliti bagaimana algoritma bekerja. Bisnis juga harus mengambil tindakan yang lebih tegas terhadap penyebaran informasi yang salah dan penipuan.

Kegagalan untuk mematuhi akan mengakibatkan denda hingga 6% dari penjualan tahunan untuk Google, Meta, dan perusahaan teknologi lainnya.

Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa “DSA akan meningkatkan aturan dasar untuk semua layanan online di Uni Eropa”.

Menurutnya, DSA akan berdampak nyata pada prinsip bahwa apa yang ilegal di dunia nyata seharusnya ilegal di dunia maya.

“Semakin besar perusahaan teknologi, semakin besar tanggung jawab platform online,” kata Ursula.

Sementara itu, Margrethe Vestager, kepala Komisi Persaingan UE, mengatakan DSA harus memastikan bahwa platform online meminta pertanggungjawaban platform atas risiko yang ditimbulkannya kepada masyarakat dan warga negara.

Digital Services Act berbeda dengan Digital Markets Act yang baru-baru ini disetujui oleh Komisi Eropa. Kedua undang-undang tersebut berlaku untuk dunia teknologi, tetapi DMA berfokus untuk menciptakan persaingan yang setara untuk semua perusahaan teknologi.

Di sisi lain, DSA berfokus pada bagaimana bisnis mengatur konten di platform mereka. Oleh karena itu, DSA secara langsung mempengaruhi pengguna Internet.

Meskipun DSA dan DMA ini hanya berlaku untuk warga negara Uni Eropa, dampak dari undang-undang ini akan terasa di seluruh dunia.

Karena perusahaan teknologi global mungkin merasa lebih efisien untuk mengadopsi strategi pemantauan konten tunggal dan menstandarisasi peraturan UE yang relatif ketat.

Undang-undang Layanan Digital mengatur hal-hal berikut:

Iklan bertarget berdasarkan agama, orientasi seksual, atau ras seseorang dilarang. Anak di bawah umur tidak memenuhi syarat untuk iklan bertarget.

– Blokir antarmuka yang membingungkan atau menipu yang dirancang untuk meyakinkan pengguna agar membuat pilihan tertentu. Dalam hal ini, penyisihan harus semudah saat pengguna memulai langganan.

Platform online besar seperti Facebook harus membuat algoritme mereka transparan bagi pengguna. Misalnya, bagaimana Facebook mengurutkan konten di umpan berita pengguna atau menyarankan acara TV di Netflix.

(komentar/Ysl)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.