Oktober 7, 2022
Spread the love

Colombo – Perdana Menteri Sri Lanka Ranil Wickremesinghe akan segera menyampaikan roadmap atau peta kepada DPR untuk mengatasi krisis ekonomi saat ini.

Wickremesinghe mengatakan roadmap akan selesai setelah menerima proposal dan proposal dari delegasi yang bertemu pada Kamis malam (16/6) untuk membahas situasi ekonomi saat ini. slot

Ia mengatakan, persiapan roadmap sudah dimulai pada Jumat (17/6/2022) seperti dilansir laman Mitos.

Pada Kamis malam (16/6), Menteri Keuangan Mahinda Siriwardana memberikan paparan kepada anggota parlemen tentang strategi jangka pendek dan menengah pemerintah untuk mengatasi krisis ekonomi saat ini.

Ceylon Petroleum Corporation milik negara mengatakan memiliki 5.000 metrik ton bensin, jadi hanya 500 metrik ton yang akan dibuang ke pompa bensin setiap hari.

PBB memperkirakan bahwa sekitar 5,7 juta warga Sri Lanka, setengahnya adalah anak-anak, membutuhkan bantuan kemanusiaan.

UNICEF mengatakan satu dari dua anak di Sri Lanka membutuhkan beberapa bentuk bantuan darurat, termasuk nutrisi, perawatan kesehatan, air minum bersih, pendidikan dan layanan kesehatan mental, mengutip VOA Indonesia (12 Juni 2022).

Dana Anak-anak Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNICEF) meminta bantuan kemanusiaan sebesar $25 juta untuk sekitar 1,7 juta anak di Sri Lanka, banyak di antaranya berisiko meninggal karena kekurangan gizi.

Perwakilan UNICEF Sri Lanka mengatakan dalam sebuah pidato di ibukota, Kolombo, bahwa Sri Lanka memiliki tingkat kekurangan gizi akut kedua tertinggi di antara anak-anak di bawah usia lima tahun di Asia Selatan.

“Tujuan kami adalah untuk merawat 56.000 anak-anak yang kekurangan gizi parah dalam enam sampai tujuh bulan di bawah rencana UNICEF. Semuanya berpotensi berisiko kematian,” kata Skoog.

“Sedikit membantu. Jadi dengan uang itu kita seharusnya bisa menyalurkan bantuan dan mencegah kematian ini.”

Dengan banyak program makan sekolah ditangguhkan, anak laki-laki dan perempuan lebih mungkin putus sekolah, kata laporan itu.

Dia menambahkan dalam laporannya bahwa 25 jenis obat utama untuk anak-anak dan ibu hamil digunakan untuk mengobati penyakit yang mengancam jiwa dan diperkirakan akan habis dalam dua bulan ke depan.

Sri Lanka berada di ambang kelaparan di tengah krisis ekonomi yang tidak menunjukkan tanda-tanda akan berakhir bahkan ketika perdana menteri berikutnya terpilih.

Presiden Gotabaya Rajapaksa memutuskan untuk melarang impor pupuk kimia pada April 2021. Ini telah secara signifikan mengurangi hasil panen di Sri Lanka.

Kini di tengah bencana ekonomi, pemerintah kembali mencabut larangan tersebut dan berjanji menjamin ketersediaan pupuk untuk musim tanam berikutnya, mulai September hingga Maret.

Perdana Menteri Ranil Wickremesinghe mentweet di akun Twitter-nya pada hari Kamis: “Kami tidak lagi punya waktu untuk mengimpor pupuk musim tanam ini (Mei hingga Agustus), tetapi telah mengambil langkah-langkah untuk memastikan stok yang memadai untuk musim tanam berikutnya.” “Dia berkata. Malam 2022 mengutip DW Indonesia, Minggu (22/5/2022).

Saya dengan sungguh-sungguh meminta semua warga untuk memahami situasinya.”

Wickremesinghe percaya bahwa jabatan Menteri Keuangan akan terus dilakukan oleh Wickremesinghe.

Bank sentral Sri Lanka mengumumkan pada hari Kamis bahwa mereka telah mengamankan mata uang asing yang cukup untuk impor bahan bakar. Uang itu berasal dari pinjaman bank dunia.

Krisis ekonomi Sri Lanka diperkirakan akan mendorong inflasi hingga sekitar 40% dalam beberapa bulan ke depan. Bank sentral mengatakan kenaikan inflasi karena gangguan dalam rantai pasokan.

Tingkat inflasi pada April mencapai 29,8%, dan harga komoditas naik 46,6% dari tahun lalu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.