Desember 4, 2022
Spread the love

Uvalde – Polisi Texas mengatakan pria bersenjata yang menewaskan 21 orang di sebuah sekolah minggu lalu seharusnya dikunci tetapi masuk melalui pintu yang entah bagaimana terbuka.

Departemen Keamanan Publik (DPS) Texas, yang menyelidiki penembakan itu, membenarkan bahwa guru itu yang pertama membuka pintu.

Namun, juru bicara DPS mengatakan pada hari Selasa bahwa sekolah menutup pintu segera setelah penembak memasuki kampus.  link game bola

Baca juga

Kemarahan publik meningkat ketika detail baru mulai muncul setelah penembakan.

Laporan pertama tentang seorang pria bersenjata memasuki sekolah melalui pintu luar yang tidak sengaja dibiarkan terbuka oleh seorang guru menunjukkan pelanggaran kebijakan sekolah.

Staf di Robb SD harus menutup dan mengunci pintu.

Namun, pengacara karyawan yang tidak disebutkan namanya itu mengatakan kepada San Antonio Express-News pada hari Selasa bahwa dia telah mengunci pintu dan “percaya itu akan ditutup karena harus selalu ditutup.”

Don Flannery mengatakan wanita itu telah mengguncang pintu untuk mengambil makanan dari mobil ke ruang kelas, tetapi “menendang batu ketika dia kembali” ketika dia menyadari ada penyerang bersenjatakan pistol di sekolah.

Juru bicara DBS Texas Travis Considin mengatakan pada hari Selasa bahwa klip video mengkonfirmasi bahwa itu ditutup.

Dia mengatakan penyelidik sekarang sedang menyelidiki mengapa dia membukanya.

Considine mendengar ‘Dia mengangkat telepon lagi dan mendengar seseorang berteriak ‘Dia punya pistol!’.

Dia menambahkan bahwa staf memindahkan batu ketika mereka kembali ke gedung.

DPS mengkonfirmasi Selasa bahwa Kepala Polisi Distrik Sekolah Uvalde Pete Arredondo tidak menanggapi permintaan Texas Rangers untuk wawancara lanjutan “beberapa hari yang lalu”.

Polisi sekolah dan kota menghadapi penyelidikan intensif sejak serangan pekan lalu.

Pada konferensi pers pada hari Jumat, Direktur DPS Stephen McCraw mengkonfirmasi bahwa 19 petugas polisi ditinggalkan di lorong ketika penembak dibarikade di dalam kelas.

“Tentu saja itu bukan keputusan yang tepat. Itu keputusan yang salah,” kata McCrow.

Pemakaman pertama berlangsung pada hari Selasa setelah pemakaman Joe Garza yang berusia 10 tahun dan Pangeran Mate Rodriguez.

Pemakaman lainnya dijadwalkan pada hari Rabu, termasuk pemakaman bersama guru berusia 48 tahun Irma Garcia dan suaminya, yang meninggal karena serangan jantung dua hari setelah penembakan.

Sementara itu, Presiden Joe Biden mengatakan dia berencana untuk bertemu dengan anggota Kongres untuk mencari cara untuk memperketat kontrol senjata.

Namun, prospek bahwa langkah-langkah ini akan melewati Capitol yang terpolarisasi dipandang sebagai peluang yang baik.

Korban penembakan di Sekolah Dasar Rob di San Antonio, Texas, terus bertambah. Menurut informasi terakhir, jumlah korban penembakan di sekolah telah meningkat menjadi lebih dari 20.

Syuting berlangsung pada Selasa (24/5) waktu setempat. Sebagian besar korbannya adalah anak-anak. Guru juga meninggal.

Menurut Associated Press, pada Rabu (25 Mei 2022) kecelakaan itu menewaskan 21 orang. 18 anak meninggal.

Guru yang meninggal adalah Eva Meirelles, seorang guru kelas empat.

ABC News melaporkan bahwa tersangka menembak neneknya sebelum datang ke sekolah. Korbannya adalah anak-anak kelas 3 dan 4 SD.

Penembakan ini lebih serius daripada penembakan di Columbine High School (1999) dan Stoneman Douglas High School (2018).

Diperkirakan jumlah kematian akibat penembakan di Texas akan terus meningkat.

Penembakan sekolah terburuk di Amerika Serikat hingga saat ini terjadi di Sekolah Dasar Sandy Hook di Connecticut. Penyerang Adam Lanza, 20, menewaskan 27 orang.

Adam Lanza dikatakan menderita sejumlah masalah psikologis. Dia melakukan kekejaman terhadap anak-anak dan kemudian bunuh diri dengan ditembak di kepala.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *