Oktober 7, 2022
Spread the love

Ukraina akan mengetahui keputusannya tentang negara-negara anggota UE pada akhir minggu depan.

Dalam kunjungan mendadak ke ibu kota Kyiv, Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen bertemu dengan Presiden Volodymyr Zelensky pada Sabtu (11 Juni 2022).

Von der Leyen berbicara dengan Zelensky tentang hasil diskusi tentang apakah Ukraina harus dinominasikan untuk keanggotaan UE. slot dana

Pada konferensi pers bersama dengan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky, von der Leyen mengatakan Uni Eropa akan mendukung Kyiv.

“Rekomendasi ini akan menjadi langkah panjang menuju keanggotaan penuh,” kata surat kabar Guardian dalam kunjungan mendadak ke Kyiv pada Sabtu (11 Juni 2022).

Sementara itu, Zelensky mengatakan keputusan Uni Eropa tentang Ukraina akan ‘menentukan’ masa depan Eropa.

Itu harus disetujui oleh 27 negara anggota Uni Eropa.

Menurut Al Jazeera, 27 pemerintah Uni Eropa harus setuju untuk memberikan status calon Ukraina.

Setelah itu, akan ada diskusi ekstensif tentang reformasi yang diperlukan sebelum mempertimbangkan keanggotaan Kyiv.

Zelensky mendesak Ukraina untuk segera bergabung dengan Uni Eropa sebagai cara untuk mengurangi kerentanan geopolitik Kyiv setelah invasi 24 Februari ke Rusia.

Tetapi para pejabat dan pemimpin blok tersebut memperingatkan bahwa, terlepas dari status pencalonannya, dibutuhkan waktu bertahun-tahun, bahkan puluhan tahun, untuk menjadi negara anggota UE yang sebenarnya.

Pada kunjungan keduanya ke Kyiv sejak dimulainya serangan Rusia, Von der Leyen mengingatkan Zelensky bahwa meskipun ada reformasi administrasi dan kemajuan di tempat lain, masih banyak yang harus dicapai.

“Anda telah melakukan banyak upaya untuk memperkuat supremasi hukum, tetapi reformasi masih perlu dilaksanakan untuk memerangi korupsi, misalnya,” katanya pada konferensi pers bersama dengan pemimpin Ukraina itu.

Butuh beberapa tahun untuk menjadi anggota Uni Eropa (UE).

Bergabung dengan Uni Eropa biasanya memakan waktu beberapa tahun dan harus memenuhi kriteria yang ketat, mulai dari stabilitas ekonomi hingga pemberantasan korupsi hingga penghormatan terhadap hak asasi manusia.

Meskipun ada keberatan dari beberapa negara anggota, para pemimpin Uni Eropa diharapkan untuk menyetujui calon Ukraina menghadiri KTT 23-24 Juni meskipun ada persyaratan yang ketat.

“Eropa secara keseluruhan adalah target Rusia dan Ukraina hanyalah langkah pertama dalam invasi ini,” kata Zelensky pada konferensi pers yang sama.

“Inilah mengapa tanggapan positif UE terhadap aplikasi keanggotaan Ukraina bisa menjadi jawaban positif atas pertanyaan apakah proyek-proyek Eropa memiliki masa depan.”

Invasi Rusia merusak tatanan Eropa

Invasi Rusia, serangan terbesar di negara Eropa sejak Perang Dunia II, menjungkirbalikkan struktur keamanan Eropa dan mendorong ibu kota Uni Eropa untuk mempertimbangkan kembali apa yang harus diwakili oleh serikat pekerja dan kebijakan ekonomi, pertahanan dan energi.

Pada bulan Maret, para pemimpin Uni Eropa menolak permintaan dari Kyiv untuk akses cepat ke blok itu ketika para pemimpin Uni Eropa berkumpul untuk segera menangani setelah serangan Moskow di negara-negara tetangga.

Pada bulan April, Zelensky mengatakan aksesi Ukraina ke Uni Eropa adalah bagian penting dari “visi strategis” untuk rekonstruksi pasca perang.

Invasi Rusia, yang disebut Moskow sebagai “operasi militer khusus”, menghancurkan struktur keamanan Eropa yang muncul setelah Perang Dunia II dan runtuhnya Uni Soviet pada 1991.

Berita lain terkait konflik Rusia dan Ukraina

(/ Andari Wolan Nograhani)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.