Oktober 4, 2022
Spread the love

Opini publik Malaysia telah menolak penunjukan politisi kontroversial dan pemimpin partai UMNO sebagai duta besar Malaysia untuk Indonesia.

Menurut laporan Straits Times (19 Mei 2022), permintaan penolakan menerima lebih dari 13.500 tanda tangan.  link judi gacor

Warga Malaysia telah menyerukan pemecatan terhadap Datuk Seri Tajuddin Abdul Rahman yang kontroversial, 74 tahun.

Petisi kepada Perdana Menteri Ismail Sabri Yakub dan Menteri Luar Negeri Sheif Eldin Abdullah menuntut 15.000 tanda tangan.

Pengguna Facebook Yusuf MD Latif berkata: “Tolong tanda tangani petisi ini. Kami tidak bisa meminta orang seperti dia untuk mewakili kami di Indonesia atau di tempat lain.”

“Jangan pernah melupakan cara dia menangani kecelakaan kereta api. Itu mengerikan dan kata-katanya tidak ada artinya. Dia tidak berhenti bekerja.”

Tahun lalu, Tajuddin mendapat kecaman setelah menangani kecelakaan kereta api ringan pertama di negara itu yang menyebabkan tiga orang dalam perawatan intensif.

Pada konferensi pers, presiden Prasarana Malaysia, Tajuddin, mencoba mengabaikan ketidakhadirannya pada hari kecelakaan.

Dia muncul untuk berbicara kepada pers pada hari berikutnya.

Pernyataan Taj El-Din juga dinilai tidak pantas karena menggambarkan kecelakaan itu sebagai dua kereta yang “berciuman” satu sama lain.

Dia pernah mengkritik wartawan yang menyerukan pengunduran dirinya.

Sebuah petisi yang menyerukan pengunduran dirinya telah mengumpulkan lebih dari 100.000 tanda tangan.

Dia dipecat dari ketua Prasarana Malaysia dua hari setelah konferensi pers.

Sebagai Duta Besar untuk Indonesia, Tajuddin akan menggantikan Diplomat Zine Abidin Bakar yang diangkat pada 2018 oleh Pemerintah Pakatan Harapan.

Tajeddin, anggota Dewan Tertinggi UMNO, bukanlah politisi pertama yang ditunjuk untuk posisi ini.

Pengangkatan Tajeddin dikritik habis-habisan oleh oposisi, yang mempertanyakan apakah wakilnya adalah kandidat yang cocok untuk posisi penting.

Namun Perdana Menteri Ismail membela penunjukan Tajedine, dengan mengatakan penunjukan itu telah disetujui oleh Presiden Indonesia Joko Widodo.

Terlepas dari reputasi kontroversial Taj al-Din, Perdana Menteri Ismail telah mengamankan status duta besar sebagai “politisi dan ahli berpengalaman,” menurut Pusat Orang Hilang Suriah.

Ismail Sabri mengatakan: “Kami sepakat untuk menunjuk (Tajuddin sebagai duta besar) dan Indonesia setuju.

Tidak jelas kapan Indonesia setuju, tetapi pengumuman penunjukan Tajuddin datang hanya beberapa hari setelah perdana menteri menghadiri KTT AS-Asia di Washington, di mana Jokowi juga hadir.

Sebuah petisi menentang penunjukan Tajuddin sebagai duta besar Malaysia untuk Indonesia, menurut laporan SCMP saat ini, menerima 17.000 tanda tangan hanya dalam waktu 24 jam.

Salah satu penandatangan petisi, Yuen Khong Shim, mengatakan: “Tajuddin sama sekali tidak cocok untuk posisi mewakili Malaysia ini, apalagi posisi apa pun di pemerintahan. Dia hanya kotak kosong.”

Sepanjang karir politiknya, Taj al-Din dikenal sebagai tokoh kontroversial karena retorikanya.

Misalnya, dia mengatakan akan “menampar” seorang Malaysia dengan seorang Cina yang memprotes di luar negeri.

Pada tahun 2016, ia menyebabkan kebingungan di Majelis Nasional dengan membuat pernyataan seksis menggunakan nama keluarga “Cook” dari seorang anggota parlemen oposisi perempuan.

Dia menghindari teguran, dan beberapa hari kemudian Ibn Tajeddin memimpin sekelompok pria untuk menyerang anggota parlemen oposisi lain yang menyebut ayahnya “ilegal” dalam pertarungan sebelumnya.

(/ Ekanur Kayani)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.