Oktober 7, 2022
Spread the love

Industri petrokimia dianggap sebagai salah satu industri prioritas nasional karena berperan besar sebagai penggerak utama perekonomian masa depan.

Sebagai pemimpin industri petrokimia yang mendukung ketahanan pangan nasional, PT Pupuk Kalimantan Timur (PKT) terus memaksimalkan peran kritisnya dalam mentransformasikan industri petrokimia dalam negeri.

Dengan kapasitas produksi perusahaan, ekosistem inovasi, sumber daya manusia yang unggul, dan catatan positif selama 44 tahun, PKT siap memimpin pusaran pasar global.  link bursa bola

Rahamad Priabadi, Direktur PKT, mengatakan dalam keterangan tertulis di Jakarta, Rabu, “Kami optimistis dapat memanfaatkan peluang prospek pasar petrokimia dengan produksi dan kapabilitas teknologi yang kompleks serta didukung oleh inovasi dan sumber daya manusia yang unggul. ” dia berkata. (2020-08-06).2022).

“Kami tidak hanya bisa memaksimalkan peluang di pasar global, tetapi juga menyediakan produk pupuk yang memenuhi kebutuhan pasar lokal. Kami juga mengantisipasi tren permintaan akan terus tumbuh seiring pertumbuhan populasi dunia, yang akan meningkatkan pangan. Trennya adalah juga tercermin dari kinerja positif perusahaan yang akan kami pertahankan di kuartal pertama tahun ini.

Pada tahun 2021, PKT dikatakan telah menghasilkan laba setelah pajak sebesar Rs 6,17 triliun, tertinggi dalam sejarah pendirian perusahaan. Kinerja positif tersebut juga dapat dipertahankan hingga awal tahun 2021. Pada kuartal I 2022, PKT meraih laba setelah pajak sebesar Rs 3,19 triliun.

Pertumbuhannya hampir empat kali lipat dibandingkan kuartal pertama tahun 2021 (YoY). Padahal, di bulan April saja, pendapatan Pupuk Kaltim mencapai sekitar Rp 2 triliun.

Pencapaian positif tersebut tidak lepas dari implementasi strategi pertumbuhan yang disiapkan oleh PKT. Strategi tersebut berfokus pada tiga pilar utama: keunggulan operasional dan rantai pasokan melalui efisiensi energi dan peningkatan infrastruktur.

Kedua, merupakan keuntungan dari diversifikasi melalui pengembangan bisnis di bidang petrokimia dan energi terbarukan. Ketiga, keunggulan akses pasar melalui perluasan kemampuan domestik dan masuk ke pasar global. Ketiga strategi ini juga diterapkan oleh perusahaan untuk menyeimbangkan ketiga faktor (people, planet, profit).

PKT memiliki 13 pabrik, yaitu 5 pabrik amoniak, 5 pabrik urea, pabrik peleburan NPK, pabrik pencampuran NPK dan 1 pabrik boiler batubara, seluas 443 hektar di Bontang, Kalimantan Timur.

Dengan kapasitas produksi tahunan sebesar 3,43 juta ton urea dan 2,74 juta ton amonia, PKT merupakan produsen urea terbesar di Indonesia dan Asia Tenggara. Untuk NPK sendiri, kapasitas PKT adalah 300.000 ton/tahun.

“Untuk menjaga konsistensi kinerja produktivitas yang positif, secara internal kami menanamkan budaya inovasi di PKT untuk meningkatkan efisiensi operasional. Misalnya, revitalisasi proses penelitian dan penerapan berbagai teknologi canggih yang bertujuan untuk memberikan efisiensi energi dan efisiensi energi. Hangara Patrianta, Direktur Operasi dan Produksi PKT mengatakan, penggunaan bahan baku seperti aktivasi pabrik 2 unit amonia dapat mengurangi konsumsi gas alam hingga 4 juta British heat unit per ton.

Tidak berhenti di situ, dan transformasi digital adalah bagian dari agenda inovasi perusahaan. Dari produksi dan distribusi hingga teknologi pemupukan, transformasi digital penuh telah terjadi, yang telah terbukti mendorong pertumbuhan berkelanjutan bagi perusahaan. Selama pandemi, CCP mampu membuat 16 aplikasi dan meningkatkan produktivitas hingga 141%.

“Tentunya kami sangat bangga dengan berbagai pencapaian yang diraih perusahaan. Namun, pencapaian tersebut tidak lepas dari perannya yang sangat penting dalam meningkatkan pembangunan dan keberlanjutan sektor pertanian lokal, serta meningkatkan produktivitas dan kesejahteraan masyarakat. petani Memelihara rantai pasokan pupuk yang didukung dalam lingkup tanggung jawab perusahaan sesuai dengan penugasan yang ditetapkan oleh

Selain keunggulan operasional dan inovasi teknologi, aspek keberlanjutan dan kesejahteraan masyarakat yang selaras dengan prinsip lingkungan, sosial, dan tata kelola (ESG) juga menjadi prioritas perusahaan.

Hal ini tertuang dalam visi dan misi perusahaan di bidang Corporate Social Responsibility melalui konsep Building Shared Value (CSV), yang berfokus pada tiga pilar utama: Pengembangan Ekonomi (UMKM), Kesehatan Masyarakat dan Pendidikan.

Komitmen ini juga terlihat dari banyaknya program yang telah dilaksanakan PKT di wilayah operasionalnya di Bontang, antara lain:

Dalam hal teknologi pertanian, PKT telah menerapkan digitalisasi komprehensif yang akan ditingkatkan melalui penggunaan big data di MAKMUR, program kemitraan pertanian terpadu yang dirancang oleh PKT yang bertujuan untuk memberikan solusi spesifik pertanian melalui alokasi sumber daya dan peningkatan diri yang lebih baik. . sertifikasi.

Sementara itu, PKT meluncurkan Program Beasiswa Pendidikan Vokasi Industri (setara D1) untuk anak-anak di Indonesia bagian timur selama dua tahun terakhir dari aspek sosial dan pendidikan. Selain memperoleh ijazah setara Diploma 1, peserta yang nantinya dinyatakan layak akan mendapatkan sertifikat profesi dari PKT dan Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP).

Secara ekonomi, ada banyak mitra usaha mandiri masyarakat Bontang. Diadopsi oleh 3 mitra PKC pada tahun 2022 juga. Menanam tanaman obat keluarga di Makrifah Herbal Group, Inkubator Bisnis Permata Bunda dan Pelatihan Suvi LPK; Selama 4-5 tahun terakhir, CCP telah berhasil bertransformasi menjadi perusahaan yang mandiri (exit strategy) karena telah ditentukan dapat melakukan bisnis secara mandiri di berbagai sektor yang dikembangkan selama masa pelatihannya.

Hasil dari berbagai kegiatan tersebut menimbulkan respon positif juga di masyarakat setempat. Berdasarkan hasil Survei Kepuasan Lingkungan Tahun 2021, berbagai program pemberdayaan masyarakat yang dilaksanakan oleh PKT dapat meningkatkan kesejahteraan masyarakat setempat, dan tingkat keterlibatan pemangku kepentingan perusahaan mencapai 89,62%.

“PKT dalam menjalankan usahanya selalu berkomitmen untuk memberikan nilai tambah kepada seluruh pemangku kepentingan, termasuk masyarakat dan lingkungan di mana pabriknya beroperasi. Berbagai upaya yang kami lakukan juga telah membuahkan hasil nyata yang sangat baik. Kami percaya bahwa PKT Kami berharap dapat mampu mendominasi pasar di Asia dan Pasifik selama lima tahun ke depan dengan berbagai strategi, keunggulan dan keberlanjutan yang mewakili janji perusahaan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.