November 30, 2022
Spread the love

Samsung berencana menghentikan produksi ponsel Android pada 2022.

Sebelumnya, Samsung Electronics mengumumkan akan memproduksi sekitar 310 juta smartphone pada tahun 2022.

Pada hari Minggu, 29 Mei 2022, Samsung Electronics mengumumkan akan memangkas produksi ponsel dari 310 juta unit menjadi 280 juta unit menjadi 30 juta unit, mengutip laporan berita terkenal di Korea Selatan. link bola gratis

Tiga pendorong utama penurunan produksi ini adalah kenaikan inflasi dan perubahan kebiasaan belanja konsumen.

Yang kedua adalah jumlah suku cadang masih terbatas, dan situasi panas antara Ukraina dan Rusia berdampak besar.

Sejalan dengan itu, produksi seluruh lini ponsel juga direncanakan akan disesuaikan dari entry level hingga flagship.

Terlepas dari rekor penjualan Samsung pada kuartal pertama dan pengiriman sekitar 73,7 juta smartphone di seluruh dunia, perusahaan harus menyesuaikan targetnya.

Tidak hanya Samsung, tetapi banyak perusahaan besar lainnya seperti Apple juga memangkas produksi, menghasilkan iPhone SE 20% lebih sedikit dari target pertama mereka.

Sementara itu, baru-baru ini perusahaan membagikan pandangannya tentang kemajuan teknologi jaringan, khususnya 6G.

Diperkenalkan di Samsung 6G Online Forum, Samsung optimistis 6G akan memberikan pengalaman terbaik bagi manusia, seperti dikutip dalam siaran persnya, Kamis 19 Mei 2022.

Sebastian Seung, Presiden dan Kepala Riset Samsung, mengatakan, “Kami berharap 6G memberikan pengalaman terbaik bagi orang-orang dan segalanya melalui konektivitas super generasi berikutnya.”

Menurut Seung, akan memakan waktu beberapa tahun untuk membangun 6G, seperti yang telah ditunjukkan oleh generasi sebelumnya. Ini membutuhkan banyak diskusi dan kolaborasi antara industri dan akademisi.

Samsung 6G Online Forum (S6GF) sendiri diadakan dengan tema “The Next-Generation Hyper-Connected Experience for Everyone” dan dibagi menjadi dua sesi yang disiarkan secara online melalui saluran YouTube Samsung.

Jeffrey Andrews, seorang profesor di University of Texas di Austin, menekankan bahwa pembelajaran mendalam (DL) akan menjadi teknologi utama yang menopang 6G dan dapat memberikan kemajuan signifikan dalam beberapa lapisan antarmuka udara.

Sementara itu, Charlie Zhang, wakil presiden senior Samsung Research America, mengatakan 6G masih dalam masa pertumbuhan, tetapi tren baru sedang terbentuk dan mendapatkan momentum baik di dunia akademis maupun industri.

Ini termasuk dukungan untuk spektrum baru seperti pita menengah atas 7-24 GHz dan pita terahertz, teknologi antena baru, evolusi teknologi ganda dan topologi jaringan, berbagi spektrum, dan kecerdasan buatan (AI) sebagai bagian asli dari protokol rancangan.

SVP NTT Docomo Takehiro Nakamura juga menyoroti percepatan penelitian dan layanan berbasis teknologi untuk mengembangkan jaringan 5G dan 6G secara global.

John Smee, SVP Qualcomm Technologies, Inc. Namun, penelitian dan pengembangan nirkabel tingkat lanjut di beberapa operator akan mendorong inovasi yang mengganggu dan mendorong batas-batas teknologi, memungkinkan pengalaman pengguna yang baru dan lebih baik dengan 6G.

Profesor Tariq Taleb dari Universitas Oulu, Finlandia, menekankan bahwa kecerdasan buatan, virtualisasi fungsi jaringan, jaringan yang ditentukan perangkat lunak, dan cloud/komputasi membawa manfaat yang signifikan dalam hal penghematan biaya dan operasional.

Mereka juga mendapat manfaat dari fleksibilitas penerapan, waktu pemasaran yang lebih cepat, dan mengatakan 6G dapat mengaktifkan jaringan seluler cloud-native.

Selain itu, Master Samsung Electronics Maeng Seung-ju berbicara tentang kesulitan menerapkan teknologi AI/ML untuk meningkatkan kinerja sistem komunikasi seluler.

Dia menyoroti tantangan penerapan AI dan pembelajaran mesin (ML) untuk meningkatkan kinerja sistem komunikasi seluler nirkabel dan bagaimana menyelesaikannya.

Korea Selatan sebelumnya meluncurkan layanan internet 5G mulai tahun 2019 dan seterusnya. Sudah tiga tahun sejak kami mengembangkan 5G dan mulai meluncurkannya secara global, cakupan 5G tidak buruk di banyak kota, tetapi masih belum bagus.

Namun, ini tidak mencegah Korea Selatan untuk sekali lagi memimpin dalam teknologi 6G.

Menurut beberapa laporan, pada Kamis (28 April 2022), mengutip Gizchina, Korea Selatan akan bertindak lebih cepat untuk meluncurkan prototipe komunikasi 6G pada tahun 2026.

Pemerintah juga berencana untuk mengkomersialkan jaringan 6G antara tahun 2028 hingga 2030.

(sedih / embun)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *