Februari 3, 2023
Spread the love

Tesla menandatangani kontrak dengan Samsung, pembuat suku cadang elektronik, dan meminta Samsung Electronics, pembuat kendaraan listrik, untuk memasok kamera penggerak otonom.

Besarnya kontrak kerja sama antara Samsung Electro-Mechanics dan Tesla diperkirakan antara $3,2 miliar hingga $4 miliar, atau antara Rs 46,9 triliun hingga Rupee 58,7 triliun.

Meskipun Samsung Electronics menyalip LG Innotek dan Primax Electronics untuk memenangkan pesanan dengan Tesla, ini bukan pertama kalinya perusahaan elektronik Korea bermitra dengan pembuat mobil Amerika untuk memproduksi suku cadang mobil.  situs slot gacor terbaru

Pada September 2021, Samsung juga menandatangani kontrak untuk memasok Tesla dengan chip Full Self-Driving 4.0 generasi berikutnya.

Kemudian pada bulan Juli, Samsung memenangkan kontrak senilai $ 436 juta untuk memasok modul kamera untuk model baru yang dikabarkan sebagai truk siber.

LG Innotek masih menyediakan 20% kamera untuk sistem, tetapi Samsung akan memasok sebagian besar kamera dengan harga 80% berdasarkan kontrak.

Kamera ini digunakan pada semua model Tesla, Model S, Model 3, Model X, Model Y, dan Cybertruck yang akan datang.

Kamera adalah bagian besar dari kemajuan teknologi Tesla, dan alih-alih menggunakan lidar atau radar seperti yang dilakukan pembuat mobil lain, mereka memanfaatkannya untuk membuat gambar “jaringan saraf” di seluruh sistem mengemudi otonom mereka.

Untuk versi FSD terbaru, 8 kamera, diperkirakan 1,2 megapiksel, digunakan, dan beralih ke kamera Samsung akan meningkatkan jumlah itu menjadi 5 megapiksel, yang sangat meningkatkan kualitas gambar.

Terlepas dari laporan baru-baru ini bahwa Tesla mengajukan kepada FCC untuk menyebarkan sistem radar baru, investasi dalam rencana Tesla untuk mencapai mengemudi otonom dengan penglihatan hanya kamera tampaknya telah berlipat ganda.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *