Oktober 5, 2022
Spread the love

Pengadilan separatis pro-Rusia memvonis mati dua warga Inggris dan satu warga Maroko di Ukraina. Mereka ditangkap selama pertempuran di pihak Ukraina.

Menurut laporan BBC (6 Oktober 2022), keputusan itu dibuat oleh Pengadilan Republik Rakyat Donetsk, yang diakui Rusia sebagai negara terpisah dari Ukraina. Masyarakat internasional tidak mengakui kedaulatan wilayah separatis.  poker slot

Pemerintah Inggris dan Ukraina sama-sama mengutuk hukuman mati sebagai pelanggaran hukum internasional yang melindungi tawanan perang. Namun, Donetsk mengatakan ketiganya adalah anggota tentara bayaran.

Ketiganya adalah Aiden Aslin, Sean Benner dan Ibrahim Saadoun. Asselin dan Benner adalah orang Inggris dan Saudun adalah orang Maroko.

Keluarga Aslin dan Benner mengatakan kedua pria itu adalah anggota tentara Ukraina, bukan tentara bayaran. Pengacara mereka berencana untuk mengajukan banding atas hukuman mati.

Pemerintah Inggris juga sangat prihatin dengan vonis tersebut dan mengatakan sedang berupaya untuk membebaskan kedua pria itu. Seorang juru bicara pemerintah Inggris telah memperingatkan bahwa tawanan perang tidak boleh digunakan untuk keuntungan politik di bawah Konvensi Jenewa.

Puluhan ribu orang tewas dan lebih dari 6,8 juta pengungsi melarikan diri dari Ukraina pada Rabu (8/6), menurut keterangan resmi dari kedutaan Inggris. Delapan juta warga Ukraina mengungsi, sekitar 13 juta terdampar di zona konflik dan sekitar 16 juta membutuhkan bantuan kemanusiaan.

Invasi Putin membawa kematian dan kehancuran dalam skala yang tidak terlihat di Eropa sejak Perang Dunia II. Perang ini memiliki konsekuensi serius bagi perdamaian dunia, kemakmuran dan ketahanan pangan. Menteri Luar Negeri Inggris Liz Truss mengatakan “ini penting bagi kita semua”.

Duta Besar Inggris untuk Indonesia Owen Jenkins telah meminta masyarakat internasional untuk mengingat tanggung jawab Presiden Vladimir Putin.

“Penting untuk diingat siapa yang bertanggung jawab penuh atas krisis bahan bakar dan pangan yang melanda ekonomi global. Putin. Agresi Putin yang agresif dan tidak beralasan melanggar prinsip dasar hukum internasional bahwa negara berhak membentuk kedaulatan teritorial dan kebijakan luar negeri. . Pelanggaran.” Duta Besar Owen mengatakan “negara mereka”.

Lebih dari 100 hari telah berlalu sejak Rusia menginvasi Ukraina. Jutaan orang Ukraina telah mengungsi dan korban jiwa terus menurun.

Namun, kedutaan Rusia mengatakan Rusia tidak menyerang warga sipil. Bukti foto dan video juga menyesatkan.

Duta Besar Rusia Rudmila Borovyeva mengatakan itu bukan tradisi militer Rusia untuk menyakiti warga sipil. Dia mencontohkan dalam Perang Dunia II ketika pasukan Soviet memasuki wilayah Jerman tetapi orang-orang Jerman tidak terluka.

Namun, menurut blog BBC, Al Arabiya dan London School of Economics and Political Science, hingga dua juta wanita diperkosa ketika pasukan Soviet memasuki Jerman dalam Perang Dunia II.

Pada saat yang sama, pihak Rusia mengkonfirmasi adanya informasi palsu mengenai serangan di kota Donetsk. Pihak Rusia mengatakan serangan itu terjadi dari lokasi yang dikendalikan oleh pasukan Ukraina.

Pihak Rusia juga membantah aktivitas militer di situs bersejarah Sviatogorsk.

“Kementerian Pertahanan Rusia telah mengkonfirmasi bahwa pasukan Rusia yang terletak di utara Sviatogorsk tidak melakukan operasi tempur di daerah tersebut dan mengebom Cagar Sejarah dan Arsitektur Sviatogorsk,” kata pernyataan itu.

Negosiasi antara Ukraina dan Rusia telah berakhir. Ukraina mengatakan tidak akan pernah ingin memperdagangkan wilayah untuk perjanjian damai.

“Secara ideologis tidak dapat diterima untuk memberikan sesuatu kepada Federasi Rusia dan berpura-pura itu semacam perang yang mudah,” kata Mikhail Podolyak, delegasi Ukraina yang berpartisipasi dalam pembicaraan damai dengan Rusia.

Menanggapi hal itu, Duta Besar Ukraina untuk Indonesia, Vasyl Hamyanin, mengatakan Rusia tidak kompeten.

Duta Besar Basil mengatakan “Rusia tidak dapat merundingkan apapun”.

Duta Besar Vasyl berkata, “Ada bukti bahwa masih banyak daerah yang telah dihancurkan di Ukraina. Apa tujuan dari negosiasi ini?

“Apakah kita perlu bernegosiasi? Ya, kita perlu bernegosiasi. Kita bernegosiasi dari awal. Tapi Rusia tidak berhenti mengebom. Siapa yang tidak bisa menegosiasikan ini?”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.