Oktober 5, 2022
Spread the love

Sungai Watch, sebuah LSM yang fokus pada perlindungan lingkungan, baru-baru ini merilis Laporan Dampak 2021. Analisis sampel 15 kantong sampah dari Oktober 2020 hingga Desember 2021 untuk menyertakan audit limbah. Sebanyak 227.842 unit sampah diselidiki, termasuk sampah plastik.

Dari hasil survei tersebut, terpilih 10 produsen besar dengan dampak pencemaran sampah plastik terbesar di Bali. Danone Aqua menempati posisi pertama dengan 25.486 unit sampah atau sekitar 12% dari total sampah yang dianalisis.  slot game

Baca juga

Wings Surya menempati posisi kedua dengan 14.409 sampah, disusul kelompok Orang Tua dengan selisih tipis dengan 14.251 sampah. 4-10 berturut-turut adalah Santos Jaya Abadi, Unilever, Indofood, Mayora Indah, Coca-Cola, Garuda Food, dan Cyantar.Ini adalah Siantar Top.

Penulis laporan “telah diberitahu untuk setiap merek yang disebutkan dalam laporan ini. Kami yakin bahwa data ini akan digunakan dalam pengemasan produk, penerapan titik pengumpulan, sistem pengarsipan, dan tanggung jawab produk yang diperluas.”

Laporan tersebut juga menemukan bahwa sampah kantong mendominasi jenis sampah bermerek yang mencemari sungai Bali. Sebanyak 69.825 unit limbah atau sekitar 31% dari total limbah penelitian. Disusul sampah gelas plastik sebanyak 67.242. Lainnya adalah logam seperti botol plastik sekali pakai, plastik HDPE, kaca dan kaleng.

Audit Persampahan diaudit oleh Rofi Al Hanif, Deputi Menteri Pengelolaan Sampah dan Sampah, Departemen Koordinasi Investasi Kelautan (Marinves). Audit berguna dalam mendidik produsen untuk mengambil tanggung jawab yang lebih besar untuk pemulihan produk plastik dan kemasan yang diproduksi dan dibuang di lingkungan terbuka.

Dalam dialog nasional tentang pengelolaan sampah plastik oleh produsen, dia mengatakan “sudah banyak masalah dengan produk seperti tas yang dilematis karena permintaannya tinggi, terutama di masyarakat atau daerah dengan ekonomi lemah.” Dilansir Antara, Sabtu, 4 Juni 2022.

Oleh karena itu, produsen diminta menjajaki mekanisme pemulihan sampah plastik dengan melibatkan berbagai pihak, termasuk masyarakat. Sementara itu, Ujang Solihn Siddik, Wakil Direktur Manajemen Produsen Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan, merekomendasikan agar produsen melakukan penghentian produksi pangan dan pengemasan dalam kemasan plastik kecil.

Pada 2019, Peraturan Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan No. 75 menetapkan peta jalan pengurangan limbah oleh produsen. Peraturan tersebut mewajibkan produsen air minum dalam kemasan untuk menghentikan (menghentikan) produksi dan distribusi semua kemasan kecil di bawah 1 liter mulai Desember 2029. Aturan serupa berlaku untuk tas di bawah 50ml.

“Peraturan ini berlaku untuk semua tingkat produsen di semua tingkatan, besar dan kecil,” kata Oh Jang.

Awal tahun ini, Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan (OECD) melaporkan bahwa kurang dari 10% sampah plastik dunia berhasil didaur ulang.

Menurut sebuah laporan oleh Japan Today, Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan (OECD) menggunakan 460 juta ton plastik tahun lalu. Sejak tahun 2000, jumlah itu hampir dua kali lipat. Selama periode ini, jumlah sampah plastik meningkat lebih dari dua kali lipat menjadi 353 juta ton.

Perhitungan menegaskan bahwa hanya 9% sampah plastik yang berhasil didaur ulang. Sementara itu, 19% dibakar dan hampir 50% dibuang ke tempat pembuangan akhir. Menurut Laporan Plastik OECD yang berbasis di Paris, 22% sisanya dibuang di tempat pembuangan sampah yang tidak terkendali, dibakar di udara terbuka atau bocor ke lingkungan.

Akibat pandemi COVID-19, penggunaan plastik pada tahun 2020 menurun sebesar 2,2% dibandingkan tahun sebelumnya. Namun, seiring pemulihan ekonomi, penggunaan plastik sekali pakai meningkat. Menurut laporan itu, plastik menyumbang 3,4% dari emisi gas rumah kaca global pada 2019.

Hingga 90% produksi dan konversi plastik berasal dari bahan bakar fosil. OECD juga mengusulkan seperangkat “pengungkit” untuk mengatasi pemanasan global dan polusi yang merajalela.

Ini termasuk pengembangan pasar untuk plastik daur ulang, yang hanya menyumbang 6% dari total karena harga yang jauh lebih tinggi. “Penting juga bagi negara-negara untuk menanggapi tantangan dengan solusi global yang terkoordinasi,” kata Sekretaris Jenderal OECD Matthias Kormann dalam laporannya.

Corman menambahkan bahwa teknologi baru yang terkait dengan pengurangan dampak lingkungan dari plastik hanya menyumbang 1,2% dari total inovasi produk. Dia juga mencatat bahwa kebijakan harus mengurangi konsumsi secara keseluruhan dan menyelaraskan dengan “siklus hidup plastik yang lebih siklis”.

Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan (OECD) merekomendasikan investasi $28 miliar per tahun untuk membantu negara-negara miskin mengembangkan infrastruktur pengelolaan limbah. Laporan itu muncul kurang dari seminggu sebelum Majelis Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa dimulai di Nairobi pada 28 Februari 2022. Pertemuan tersebut diharapkan dapat memicu kesepakatan plastik di masa depan yang tidak pasti saat ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.