Oktober 5, 2022
Spread the love

Perekonomian global menghadapi banyak guncangan dan semua negara harus bekerja sama untuk menghadapi guncangan tersebut. Hal itu diungkapkan pada Jumat (10/6/2022) oleh presiden Ikatan Ahli Ekonomi Islam Sri Mulyani di Institut Pakar Ekonomi Jakarta.

Di Indonesia, Sri Mulyani mendesak para ekonom Islam mencari solusi untuk mengurangi dampak risiko global terhadap perekonomian Indonesia. bola gacor

Banyak negara menghadapi dukungan jaminan dalam hal pengurangan kemiskinan dan penciptaan lapangan kerja. Sebelumnya, kedua kondisi ini berhasil ditangani secara akurat dan perlahan.

Menkeu menekankan perlunya pemikiran kritis untuk menunjukkan bahwa keterkaitan ekonomi Islam dapat memainkan peran yang lebih realistis dan memberikan solusi bagi perekonomian. Namun, selama dua tahun terakhir, perekonomian Indonesia berhasil mempertahankan posisi positif.

CNBC International melaporkan pada Rabu (6/8/2022) bahwa laporan terbaru Bank Dunia, Global Economic Prospects, diperkirakan turun dari 5,7% pada 2021 menjadi 2,9% tahun ini.

Ini 1,2 poin persentase lebih rendah dari perkiraan Januari sebesar 4,1%.

Pertumbuhan ekonomi global diperkirakan akan mencapai level tersebut pada tahun 2023 dan 2024.

Sementara inflasi di atas target untuk sebagian besar ekonomi, laporan Bank Dunia menunjukkan risiko stagflasi.

Perang Rusia-Ukraina dan lonjakan harga komoditas yang diakibatkannya telah memperburuk kerusakan akibat pandemi COVID-19 terhadap ekonomi global, dan Bank Dunia mengatakan kita sekarang memasuki “periode pertumbuhan lemah yang berkepanjangan dan inflasi yang tinggi.” ..

Ekspansi pasar negara berkembang dan ekonomi berkembang juga diproyeksikan menurun dari 6,6% pada tahun 2021 menjadi 3,4% pada tahun 2022.

Ini jauh di bawah rata-rata tahunan sebesar 4,8% dari 2011 hingga 2019.

Penurunan terjadi karena bank sentral menaikkan suku bunga untuk memperketat kebijakan moneter dan menahan kenaikan harga karena inflasi terus meningkat baik di negara maju maupun berkembang.

Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan (OECD) adalah organisasi internasional terbaru yang menurunkan prospek pertumbuhan ekonomi global untuk tahun ini. Pasalnya, kebijakan zero-COVID-19 China dan perang Rusia-Ukraina berdampak pada harga energi dan pangan.

Namun, OECD telah meremehkan kemungkinan stagflasi jangka panjang.

Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan (OECD) memperkirakan bahwa pertumbuhan PDB global pada tahun 2022 hanya 3%, 1,5 poin persentase lebih rendah dari perkiraan Desember 2021.

Kelompok yang berbasis di Paris mengatakan dalam pandangan ekonomi baru-baru ini bahwa “penutupan kota-kota besar dan pelabuhan di China karena kebijakan nol-coronavirus bersama dengan invasi ke Ukraina telah menciptakan serangkaian efek buruk baru.”

Peran penting dalam rantai pasokan internasional dan konsumsi total.

OECD mengatakan dalam sebuah laporan pada Rabu (8/6) bahwa penurunan peringkat sebagian “mencerminkan kemerosotan ekonomi yang parah di Rusia dan Ukraina”.

Tetapi pertumbuhan akan jauh lebih lemah dari yang diharapkan di sebagian besar ekonomi, termasuk Eropa, yang mencakup larangan impor minyak dan batu bara Rusia dalam proyeksinya untuk tahun 2023, kata badan tersebut.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.