September 29, 2022
Spread the love

Pada awal Mei lalu, Telegram diketahui tengah menguji fungsionalitas layanan berlangganan bagi pengguna.

Perusahaan belum mengkonfirmasi seperti apa layanan itu, tetapi kebocoran tentang Telegram Premium mulai beredar.

Diketahui bahwa melalui versi beta aplikasi Telegram akan memberikan fungsi reaktif dan stiker khusus untuk pengguna berbayar.

Kini informasi lain tentang perubahan tagline yang digunakan perusahaan saat pengguna pertama kali menginstal aplikasi juga muncul di Telegram.  slot pulsa

Pengembang dan pembocor aplikasi Alessandro Palozzi mengungkapkan bahwa perusahaan kini telah mengubah slogannya menjadi “Telegram menawarkan penyimpanan cloud gratis tanpa batas untuk obrolan dan media”.

Perubahan kecil di #Telegram ️ Tangkapan layar ini didasarkan pada utas baru yang tersedia di https://t.co/jIjnX8t5NQ https://t.co/xMNuySSIO6 pic.twitter.com/IwaaA3AQoY

Sebelumnya, ketika pengguna pertama kali menggunakan Telegram, slogannya adalah “Telegram selamanya gratis. Tanpa iklan, tanpa biaya berlangganan.”

Sebenarnya tidak ada kabar tentang fitur berlangganan langsung, tetapi perubahan ini bisa menjadi tanda peluncuran Telegram Premium yang akan datang.

Sayangnya, belum diketahui secara pasti kapan Telegram Premium akan dirilis secara global untuk pengguna Android dan iOS.

Info, Telegram bukan satu-satunya aplikasi chat yang menawarkan layanan berlangganan. Rival WhatsApp juga dikabarkan akan menambahkan fitur serupa untuk pengguna akun bisnis.

Pesaing WhatsApp telah menambahkan fitur menarik ke layanan, termasuk kemampuan untuk menanggapi pesan obrolan, pesan terenkripsi dalam grup dan saluran, dan menu navigasi baru.

Dengan pembaruan terbaru untuk aplikasi Telegram, pengguna kini dapat menggunakan semua suara untuk nada notifikasi.

Baca juga

Dengan pembaruan ini, pengguna Telegram dapat menggunakan audio pendek yang diunggah dari smartphone mereka sebagai nada peringatan obrolan.

Telegram, mengutip The Verge pada Selasa (19 April 2022), mengatakan bahwa sekarang mendukung file audio dan pesan suara kurang dari 300 KB atau kurang dari 5 detik untuk digunakan sebagai nada notifikasi.

Pengguna juga dapat menyesuaikan suara percakapan tertentu atau semua percakapan di menu Pengaturan > Notifikasi & suara.

Jika pengguna tidak memiliki suara yang ingin digunakan untuk notifikasi Telegram, mereka dapat memilih dari berbagai opsi, mulai dari lonceng hingga suara kucing Merlin, yang tersedia di saluran Notification Sounds Telegram.

Selain suara notifikasi ini, Telegram juga meluncurkan fitur periode mute yang bisa diatur sesuai keinginan pengguna.

Sebelumnya, pengguna hanya bisa mematikan notifikasi dengan opsi 1 jam, 8 jam, atau 2 hari. Pembaruan baru ini memberi pengguna lebih banyak opsi.

Pengguna sekarang dapat menggunakan fitur Telegram baru untuk menjeda notifikasi saat bepergian selama 30 menit atau menonaktifkan notifikasi hingga 2 bulan.

Opsi pembaruan juga mencakup peningkatan pada penghitung waktu hapus otomatis, yang menyebabkan pesan obrolan menghilang secara otomatis pada waktu tertentu.

Telegram juga melakukan beberapa perubahan pada sistem operasi, termasuk peningkatan terjemahan atau terjemahan untuk versi iOS yang mendukung banyak bahasa, seperti Telegram versi Android.

Selain itu, pengguna sekarang dapat mengaktifkan hapus otomatis di semua obrolan untuk membuat percakapan lebih pribadi.

Sekarang hanya perlu beberapa klik untuk mengaktifkan dan mengatur penundaan yang lebih fleksibel untuk menghapus pesan secara otomatis mulai dari 2 hari, 3 minggu, 4 bulan, dll.

Terlebih lagi, pembaruan baru Telegram adalah peningkatan Picture-in-Picture (PIP) yang memungkinkan pengguna untuk terus mengobrol sambil menonton siaran langsung.

Pembaruan ini menambahkan peningkatan pada jendela peluncur Android yang dapat Anda ubah ukurannya dengan cubitan di layar dan tutup dengan menekan “x”.

Namun demikian, adopsi aplikasi pesan terenkripsi Telegram dan Signal di Ukraina menandai tonggak baru setelah invasi ke Rusia pada 24 Februari 2002.

Dari 24 Februari 2022 hingga 20 Maret 2022, Signal dan Telegram diperkenalkan bersama selama sekitar tiga minggu, mencapai 1,7 juta pemasangan baru di App Store dan wilayah Google Play di Ukraina.

Jumlah ini hampir dua kali lipat, atau tepatnya 197%, antara periode tiga minggu menjelang invasi 30 Januari 2022 dan 23 Februari.

Telegram mendapatkan lebih banyak penginstalan di Ukraina dan Rusia, tetapi Signal memimpin dalam hal pertumbuhan.

Unduhan sinyal di Ukraina meningkat 1,075% antara 24 Februari dan 20 Maret, dari 67.000 pada periode sebelumnya menjadi 787.000.

Sementara di Rusia, Signal tumbuh 286% dari 110.000 menjadi 425.000.

(Ysl/komentar)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.