Oktober 5, 2022
Spread the love

 Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) sedang dalam proses pengadaan ribuan tes kepala monyet untuk Afrika, tetapi tidak merekomendasikan vaksinasi massal saat ini, kata Direktur Afrika Machidiso Moeti.

Dia menambahkan bahwa benua harus siap untuk divaksinasi jika diperlukan.

Keputusan untuk memulai persiapan datang setelah kasus baru dilaporkan. Bocoran slot gacor

Ahmed Oguel Uma, direktur pelaksana Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit di Afrika (CDC Afrika), mengatakan bahwa tahun ini ada 1.597 kasus yang diduga cacar monyet dan 66 kematian di Afrika tahun ini. Dan itu dikutip dari laman Al-Jazeera pada Jumat, 17 Juni 2022.

Monkeypox, infeksi virus ringan, endemik di 11 negara Afrika, termasuk Republik Demokratik Kongo dan Nigeria.

Saat ini tidak ada vaksin yang diketahui, tetapi vaksin cacar telah terbukti memberikan perlindungan hingga 85% terhadap monkeypox.

Pejabat kesehatan sekarang percaya bahwa ketika kampanye vaksinasi cacar di seluruh dunia dimulai, mereka harus mulai di Afrika.

“Vaksinasi adalah alat penting dan posisi kami harus dimulai di sini di Afrika,” kata Uma pada pengarahan mingguan oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Afrika.

“Di sini… bebannya lebih besar, risikonya lebih besar, dan penyebaran geografisnya lebih luas,” katanya.

Ouma mengatakan kasus yang dikonfirmasi telah dilaporkan di Afrika dari Kamerun, Republik Afrika Tengah, Republik Kongo, Republik Demokratik Kongo, Nigeria, Maroko, Ghana, Liberia dan Sierra Leone.

Namun, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Eropa tetap menjadi episentrum wabah cacar monyet global.

“Eropa tetap menjadi pusat penyebaran wabah ini, dengan lebih dari 1.500 kasus dilaporkan di 25 negara,” Direktur Regional WHO untuk Eropa, Hans Kluge, mengatakan pada konferensi pers pada hari Rabu.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) akan mengadakan komite darurat minggu depan untuk menilai apakah wabah cacar monyet adalah darurat kesehatan masyarakat yang menjadi perhatian internasional.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) secara resmi mengubah nama menjadi monkeypox atau “cacar monyet” di tengah kekhawatiran tentang stigma dan rasisme atas nama virus tersebut.

Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan pada pagi hari Selasa, 14 Juni 2022 bahwa organisasi itu “mengakui dunia. Kami bekerja dengan mitra dan pakar kami.” .”

Tedros mengatakan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) akan menerbitkan nama baru untuk monkeypox sesegera mungkin.

Keputusan WHO datang kurang dari seminggu setelah 30 ilmuwan internasional menulis laporan tentang “kebutuhan mendesak” bahwa “kita harus menggunakan nama yang tidak diskriminatif dan tidak menstigmatisasi untuk virus cacar monyet”.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah mencatat bahwa dua jenis virus, yang disebut ‘clades’ atau monkeypox, ada di situs tersebut. Satu di Afrika Barat dan yang lainnya di Cekungan Kongo (Afrika Tengah).

Namun, menurut para ilmuwan dari Afrika dan bagian lain dunia, penamaan epidemi berdasarkan tempat pertama kali ditemukan tidak akurat.

Dalam proposal mereka, para ilmuwan menyerukan “klasifikasi cacar monyet yang konsisten dengan penunjukan epidemi dengan cara yang meminimalkan dampak negatif pada negara, wilayah geografis, ekonomi dan manusia, dan memperhitungkan evolusi dan penyebaran.” dari virus.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.